Persiapan Tes

Kursus IELTS Online

Bergaransi!

Lister telah Menemukan POLA BELAJAR YANG EFEKTIF untuk Meningkatkan SKOR IELTS Anda!

GARANSI Skor IELTS 7.5

Kami menawarkan cara mudah untuk mempersiapkan Tes IELTS Anda. Kursus online kami dibuat oleh pengembang kurikulum kursus bahasa Inggris dan pembimbing IELTS yang sudah berpengalaman dan bersertifikat.

Deskripsi Program

LISTER Preparation Course for IELTS merupakan program yang dirancang secara khusus untuk membantu siswa lebih percaya diri dalam menghadapi tes resmi IELTS Akademik dan general, melalui strategi, tip dan trik khusus untuk mengerjakan soal dengan benar dan tepat sehingga mampu memperoleh target skor tinggi yang diharapkan siswa.

Karakteristik Siswa

Program IELTS Preparation ini ditujukan bagi siswa yang ingin melamar ke beberapa perguruan tinggi ternama di dunia, pencari beasiswa, calon pelamar kerja atau bagi profesional. Program ini dianjurkan bagi siswa yang sebelumnya pernah mempelajari bahasa Inggris dengan kemampuan bahasa yang memadai dan cukup familiar dengan kemampuan grammar, listening, reading, writing dan speaking. Jika calon siswa masih berada di level dasar dan belum mahir pada lima kemampuan tersebut, kami menyarankan untuk mengambil program Academic English terlebih dahulu.

Cakupan Materi Pelajaran

Lihat E-Catalogue & Harga

Semua Program Lister

Kursus Makin Ringan
Dengan Cicilan
Pembayaran!

Bunga 0%

Tersedia Pilihan Kelas

Private
Interaksi One on One memungkinkan Anda untuk lebih fokus belajar. Cocok untuk Anda yang memiliki kesibukan padat.
Semi Private Berdua
Ajak 1 teman, sahabat dekat atau saudara Anda untuk Belajar Bersama! Lebih hemat karena biaya kursus bisa dibagi berdua.
Semi Private (3-5)
Anda bisa ajak 1-4 teman untuk belajar bareng. Lebih hemat dari kelas private dan lebih fokus dari kelas group.
Group (3-16)
Lebih seru belajar bareng di Group Class. Memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan classmates lain dan mendapat teman baru.

Tersedia juga Pilihan Paket mulai dari 4 hingga 80 pertemuan

Keuntungan Anda

Lister berkomitmen untuk memberikan kualitas pembelajaran dan pengalaman belajar terbaik untuk Anda!

GARANSI Skor IELTS 7.5

Lister memberikan JAMINAN Skor IELTS 7.5 untuk paket ULTIMATE GOLD PRIVATE dengan catatan siswa mengikuti program dengan kehadiran minimal 90% dari keseluruhan jam belajar. Jaminan ini menunjukkan keseriusan dan keandalan Kami untuk mempersiapkan siswa agar bisa diterima di sekolah/universitas impian mereka. Namun, target ini hanya bisa dicapai melalui kerjasama yang baik antara siswa dan tutor pengajar, serta keaktifan siswa dalam mengerjakan latihan soal.

Gratis Bimbingan Beasiswa/Job Interview

Kami juga menyediakan fasilitas Konsultasi Beasiswa atau Bimbingan Job Interview bagi Anda yang mengambil paket kelas ULTIMATE private maupun group. Khusus di kelas Private, Anda bebas memilih sendiri bonus kelas Anda sesuai dengan yang Anda butuhkan. 

Gratis Placement Test!

Sebelum masuk kelas, para siswa harus mengerjakan tes penempatan sebagai syarat utama mengikuti kursus. Silakan klik tautan berikut untuk mulai Tes Penempatan Anda secara Gratis!

Lister telah membantu ribuan siswa mencapai target score IELTS impian! Kini giliran Anda!

Info Seputar Tes IELTS

Tes IELTS Academic wajib Anda ambil jika Anda memiliki rencana untuk melanjutkan studi Anda ke luar negeri. Ribuan universitas pun telah mensyaratkan sertifikat IELTS bagi calon mahasiswanya. Selain itu, kebutuhan tes IELTS Academic ini juga datang dari para pemburu beasiswa luar negeri.  Tak hanya IELTS Academic, masih terdapat jenis IELTS lain yakni General Training yang diambil ketika akan bekerja maupun menetap di luar negeri. 

Terdapat empat bagian tes dalam IELTS, yakni listening, reading, speaking dan writing. Setiap bagian ini memiliki rentang nilai antara 1-9. Namun, pada umumnya, universitas maupun scholarship provider mensyaratkan skor minimal 6 hingga 6.5. Durasi pelaksanaan tes IELTS ini kurang lebih sekitar 2 jam 44 menit dengan jeda 10 menit. Bergantung pada pelaksananya, test speaking bisa dilaksanakan pada hari yang sama maupun hari yang berbeda.

Client Kami

Rekomendasi Program Lainnya

TOEFL IBT PREPARATION

Intermediate B1

Kursus TOEFL IBT Preparation Online – Garansi Score 102

GRE PREPARATION

Intermediate B1

Saatnya capai target score GRE impian Anda! 

TOEFL ITP PREPARATION

Basic A2

Kursus TOEFL ITP Preparation Online – Garansi Score 600

SAT PREPARATION

Intermediate B1

Lebih percaya diri dengan strategi, tips dan tricks khusus dari Lister!

Panduan Lengkap Tentang Kursus IELTS
Ketika anda ingin belajar atau bekerja keluar negeri terutama ke negara negara penutur asli bahasa Inggris anda pasti akan menemui tes bahasa Inggris seperti IELTS atau TOEFL. Tujuan dari tes ini adalah memastikan bahwa kemampuan bahasa Inggris anda cukup untuk anda gunakan sebagai alat komunikasi sehari hari di negara tersebut.
Jadi apabila skor tes anda terbilang masih belum cukup, maka bisa jadi anda akan ditolak. Sebelum memutuskan untuk mengikuti kedua ujian tersebut, alangkah baiknya anda mengerti dulu tentang latar belakang dan profil dari masing masing tes.

Artikel ini ditulis untuk membantu anda mengenal salah satu tes tersebut yaitu tes IELTS. Dalam artikel ini kita tidak hanya akan membahas mengenai definisi dari IELTS tetapi juga membahas mengenai hal hal yang terkait dengan tes tersebut seperti format tes, biaya tes, hingga bagaimana cara anda menyiapkan tes tersebut.

Latar belakang tes IELTS
Tes ini dikembangkan pada tahun 1989 oleh tiga lembaga terkemuka di dunia yaitu  British Council, IELTS Australia/IDP Australia dan Cambridge Assesment English.

Tujuan dari ketiga lembaga tersebut menyusun tes ini adalah supaya masyarakat yang ingin bekerja, kuliah atau pindah ke negara negara penutur asli bahasa Inggris dapat memiliki tes yang terstandarisasi. Skor IELTS dimulai dari angka 1 (“non-user”) hingga angka 9 (“expert user”) namun ada juga yang memulainya dengan angka 0 untuk menunjukkan individu yang bersangkutan hanya daftar ujian saja tetapi tidak mengikuti ujian saat hari H tiba.

Pada tahun 2017 terdapat sekitar 3 juta orang diseluruh dunia yang mengikuti tes ini. Jumlah ini meningkat satu juta dibanding lima tahun sebelumnya. Dengan jumlah peserta ujian sebanyak itu maka tidak mengherankan apabila tes IELTS menjadi salah satu tes bahasa Inggris paling diminati diseluruh dunia.

Format Tes IELTS

Tes IELTS terdiri dari empat bagian yaitu Listening, Reading, Writing dan Speaking. Empat bagian tersebut harus anda selesaikan dalam waktu 2 jam 45 menit dengan setiap bagian memiliki jatah waktu yang berbeda beda.

Di bagian Listening durasi waktu pengerjaan anda adalah selama tiga puluh menit plus  10 menit waktu memindah jawaban ke lembar soal, bagian Reading  60 menit, bagian Writing 60 menit juga dan bagian Speaking 11 sampai 14 menit. Berbeda dengan tiga bagian sebelumnya, pada bagian Speaking anda harus melakukan tatap muka dan percakapan singkat dengan penguji anda.

Format tes IELTS juga memuat kosa kata atau dialek bahasa Inggris dari tiga dialek umum yaitu British, Australia dan America. Jadi anda tidak perlu fokus mempelajari suatu dialek tertentu untuk mempersiapkan ujian ini.

Mulai tahun 2018, tes IELTS juga tersedia dalam bentuk computer delivered IELTS atau tes IELTS dengan memakai komputer. Format tes IELTS menggunakan komputer ini sama dengan tes IELTS menggunakan kertas. Hanya saja terdapat sedikit penyesuaian waktu pada bagian menyimak (listening) karena anda tidak perlu memindahkan jawaban dari lembar soal ke lembar jawab. Kelebihan dari tes IELTS dengan komputer ini adalah anda dapat memperoleh hasil tes anda lebih cepat daripada jika anda tes menggunakan kertas. Tes ini di Indonesia sudah tersedia di empat kota yaitu Jakarta, Bandung, Surabaya dan Medan.

IELTS Academic Test

Kriteria Penilaian

Skor keseluruhan dari tes IELTS dihitung dari rata rata skor pencapaian pada setiap bagian untuk kemudian dibulatkan ke bilangan bulat terendah. Skor pencapaian setiap bagian dihitung dengan cara yang berbeda. Untuk bagian Reading dan Listening  setiap jawaban yang benar akan dihitung dengan nilai 1. Kumpulan dari nilai nilai itulah kemudian disesuaikan dengan skala penghitungan skor IELTS dibawah ini:

Listening:

Skoor IELTS

Jumlah Jawaban yang benar

5

16

6

23

7

30

8

35

Academic & General Reading:

Skor IELTS

Jumlah Jawaban yang benar

 5

16

6

23

7

30

8

35

Skor IELTS

Jumlah Jawaban yang benar

4

15

5

23

6

30

7

35

8

28

Jadi, jika anda menjawab 27 soal dengan benar misalnya maka skor listening dan reading anda adalah sebesar 6.0. Sementara skor tes kepenulisan (Writing) dan kecakapan berbicara (Speaking) dihitung dengan menerjemahkan keahlian anda untuk membuat sebuah tulisan dan pembicaraan yang kohesif, sesuai tema, dan tersusun sesuai aturan gramatikal yang benar kedalam angka. Untuk tes Speaking, kemampuan anda untuk mengucapkan kosa kata bahasa Inggris dengan jelas juga menjadi bahan penghitungan.

Jenis Jenis IELTS

Secara umum tes IELTS terbagi menjadi dua tes yaitu Academic test dan General training test. Academic test adalah tes yang harus anda pilih jika anda ingin menggunakan IELTS sebagai bahan melamar kerja di luar negeri atau kuliah di luar negeri.

Sementara General training test adalah jenis tes yang akan anda dapatkan jika tujuan anda mengambil tes IELTS adalah untuk bermigrasi dan sekolah dengan strata dibawah sarjana termasuk kalau anda mengambil sekolah vokasi. Baik Academic test dan General training test memiliki materi dan metode penilaian yang sama. Hanya saja materi Reading dan Writing untuk General training test adalah materi tentang kehidupan sehari hari sementara materi untuk Academic test adalah materi materi umum mengenai dunia akademis. Lain daripada itu penilaian bagian Reading untuk General training test juga sedikit berbeda.

Selain dua tersebut diatas, ada juga jenis tes IELTS yaitu tes IELTS life skill.  Jenis tes ini ditujukan untuk anda yang ingin mengikuti keluarga anda atau pasangan anda tinggal di Inggris dan memerlukan visa. Anda juga harus mengikuti tes jenis ini apabila anda ingin tinggal permanen dan atau pindah kewarganegaraan menjadi warga negara Inggris.

Biaya tes IELTS

Biaya tes IELTS di Indonesia umumnya sama yaitu kisaran Rp. 2.900.000.,00 hingga Rp.3.000.000.,00  tergantung nilai tukar dollar terhadap rupiah pada tanggal anda mendaftar tes. Oleh karena jumlah ini cukup besar, alangkah lebih baiknya kalau anda mempersiapkan tes ini dengan persiapan yang matang.

Menurut britishcouncil.org, setidaknya dibutuhkan waktu sebanyak 84 hari untuk anda mempersiapkan tes ini dengan persiapan yang matang. Dalam waktu sebanyak itu, anda bisa mengikuti kursus baik offline maupun online, mengikuti IELTS prediction test, belajar secara mandiri melalui sumber sumber gratis yang bisa anda dapatkan diinternet dan terus mengerjakan banyak soal latihan.

baca juga

Banyak hal yang harus anda keluarkan jika anda ingin mengikuti tes IELTS. Tidak hanya jumlah nominal yang besar, melainkan juga waktu belajar yang cukup lama. Namun pengorbanan ini sepadan dengan keuntungan yang bisa anda dapatkan jika hasil tes anda memuaskan. IELTS adalah tes uji bahasa Inggris terkemuka dan diterima oleh 10.000 lembaga didunia termasuk diantaranya 3000 universitas di Amerika Serikat dan di China. Oleh karena itu jangan ragu ragu untuk mengikuti tes ini. Anda bisa mendaftarkan diri anda secara online ke pusat pusat IELTS terdekat di kota anda.

Belajar IELTS Menggunakan Multimedia

Ada banyak jalan ke Roma. Itulah kiranya  pepatah kuno yang sering kita dengar. Ungkapan tersebut kurang lebih berarti banyak cara yang bisa kita tempuh untuk mencapai suatu tujuan. Termasuk diantaranya tujuan untuk lolos tes bahasa Inggris dan bisa pergi ke luar negeri. Kali ini tujuan tersebut adalah mendapatkan skor IELTS yang memuaskan sehingga anda bisa melanjutkan studi di negara negara pilihan anda.

Selama ini kita mungkin banyak belajar tes IELTS memakai buku entah itu buku tips dan trick mendapatkan skor IELTS yang tinggi atau buku latihan latihan soal IELTS. Kita juga sering menggunakan berbagai website pembelajaran IELTS bahkan beberapa orangdiantara saya atau anda sekalian mengambil jalur kursus untuk mencapai hasil yang kita inginkan. Namun jangan lupa perkembangan teknologi akhir akhir ini juga dapat membantu kita belajar IELTS. Teknologi tersebut bernama video pembelajaran, podcast dan aplikasi. Bagi anda yang memiliki tipe belajar auditory mungkin lebih mudah memahami materi materi latihan IELTS menggunakan metode ini. Artikel kali ini akan membahas mengenai apa saja materi materi yang ditawarkan dalam pembelajaran melalui multimedia ini serta channel channel mana saja yang dapat anda gunakan.

IELTS Indicator

Definisi Multimedia

Menurut it-jurnal.com, definisi multimedia adalah:

“Multimedia  dapat  diartikan  sebagai  penggunaan  beberapa  media  yang berbeda untuk menggabungkan dan menyampaikan informasi dalam bentuk text, audio, grafik, animasi, dan video.”

Oleh karena itu jika anda belajar IELTS menggunakan E-book atau Audio book itu artinya anda sudah belajar IELTS menggunakan multimedia. Hanya saja pada artikel hari ini kita akan secara khusus membahas mengenai pembelajaran IELTS menggunakan jenis multimedia yang belum cukup umum digunakan sebagai instrumen pembelajaran yaitu video, podcast dan aplikasi.

Belajar IELTS menggunakan video

Metode belajar menggunakan video adalah salah satu cara belajar alternatif  terutama jika anda adalah orang yang lebih mudah menyerap materi dengan cara mendengarkan guru anda atau tipe belajar anda adalah tipe auditory. Saat ini banyak video video di youtube dan aplikasi pemutar video lainnya yang menyajikan materi tentang IELTS. Video video tersebut  tidak hanya menyajikan  tentang bagaimana cara mendapatkan IELTS dengan skor sekian tetapi juga menceritakan bagaimana pengalaman si pembuat video saat mengikuti tes IELTS.

Dengan demikian, belajar menggunakan video akan memberikan anda beberapa keuntungan berikut ini:

  1. Mengetahui cara mengerjakan tes IELTS dengan baik dan benar

  2. Mendapatkan insight pengalaman orang orang lain yang telah mengambil tes ini

  3. Anda dapat belajar materi melalui contoh yang jelas dan bisa jadi memiliki animasi yang lebih menarik daripada jika anda mempelajari materi tersebut melalui buku

  4. Melatih pendengaran dan pronounciation yang anda miliki. Terutama jika anda menyaksikan video yang dipresentasikan oleh penutur asli bahasa Inggris (native speakers).

Kini penyaji pembelajaran IELTS melaui video tidak hanya individu individu yang telah mengikui ujian ini atau mantan penguji IELTS tetapi juga lembaga pengembang IELTS speerti British Council dan Cambridge English menyediakan pembelajaran melalui video gratis untuk anda. Namun kalau anda juga tertarik mengikuti pembelajaran video yang disajikan oleh mantan penguji IELTS, anda bisa mengikutinya dengan melihat video dari kanal IELTS Liz, IELTSbuddy atau IELTS Simon.

Belajar IELTS menggunakan Podcast

Mungkin bagi sebagian orang Podcast adalah istilah media sosial yang masih asing ditelinga. Secara sederhana Podcast adalah rekaman audio yang bisa didengar oleh khalayak ramai. Sekilas definisi Podcast sama seperti radio, akan tetapi podcast lebih bersifat personal. Artinya anda tidak perlu menjadi sebuah lembaga untuk melakukan siaran di Podcast milik anda. Begitupun halnya pendengar bisa memilih apa yang ingin mereka dengarkan dengan jumlah pilihan yang tersedia jauh lebih banyak daripada pilihan yang tersedia di radio. Saat ini fitur podcast bisa anda dapatkan diberbagai platform seperti iTunes, Mac, Spotify hingga Anchor.com.

Belajar IELTS memakai Podcast bisa jadi tantangan tersendiri bagi anda. Sebab tidak sama halnya dengan video, anda hanya bisa mendengarkan rekaman suara dan tidak bisa membaca subtitle atau melihat contoh. Namun demikian mendengarkan Podcast yang berisi materi IELTS atau Podcast berbahasa Inggris dengan tema lain dapat melatih Listening skill anda dengan baik. Pastikan sebelum mendengarkan Podcast tersebut anda sudah menyiapkan alat tulis sehingga ketika anda menemukan kosa kata atau fakta baru anda bisa dengan mudah mencatatnya.

Sama seperti halnya video, saat ini institusi institusi resmiseperti British Council dan Cambridge Assesment English juga sudah menyediakan sarana pembelajaran melalui Podcast yang bisa anda manfaatkan. Materi yang ditawarkan oleh lembaga lembaga tersebut dalam Podcast milik mereka tidak hanya sebatas IELTS melainkan topik topik umum yang mungkin akan keluar di ujian tersebut seperti sejarah Inggris, tentang pandemi covid19 dan lain lain.

Belajar IELTS menggunakan aplikasi

Selain menydiakan pembelajaran melalui video dan audio, British Council juga memfasilitasi anda dengan pembelajaran melalui aplikasi. Terdapat dua aplikasi dari lembaga ini yang dapat anda gunakan sebagai alat bantu belajar.

Aplikasi tersebut adalah IELTS Prep App dan IELTS Word Power. Didalam aplikasi IELTS Prep App anda akan memperoleh latihan soal, tips grammar, kuis dan lain lain sementara IELTS Word Power menyajikan games games seru yang dapat anda mainkan untuk meningkatkan jumlah vocabulary yang anda kuasai. Saat ini kedua aplikasi tersebut masing masing telah didownload sebanyak 1 juta lebih pengguna dan mendapatkan skor review sebesar 4.5 dan 3.4 di Google Play Store.

Aplikasi lain yang juga mendapatkan review dan jumlah download tertinggi di Google Play Store adalah IELTS Practice & IELTS Test serta IELTS Exam Preparation. Kedua aplikasi tersebut masing masing sudah di download oleh 500 ribu pengguna dan 1 juta pengguna serta mendapatkan rating sebesar 4.8 dan 4.4.

Pembelajaran melalui multimedia memungkinkan anda untuk belajar kapanpun dan dimanapun secara gratis. Termasuk jika anda berada di Indonesia dan ingin belajar tentang IELTS. Media media tersebut diatas tidak hanya menyediakan pembelajaran menggunakan bahasa Inggris tetapi juga bahasa Indonesia.

Jadi anda tidak perlu khawatir untuk mulai belajar IELTS sejak dini walaupun anda masih seorang pemula. Meskipun belajar IELTS dengan mengikuti kursus pasti  memiliki nilai lebih, tidak ada salahnya kalau anda belajr IELTS secara otodidak menggunakan media media diatas.

IELTS Simulation Test – Contoh Soal IELTS

Kali ini Lister.co.id – akan sekali lagi membahas tema mengenai IELTS, namun tentunya akan berbeda dengan artikel IELTS yang sebelumnya sudah dibahas. Tema artikel kali ini adalah ‘IELTS Simulation Test’ yang akan sangat menarik minat serta akan melengkapi artikel sebelumnya. Judul artikel kali ini adalah: Contoh Soal IELTS.

Jika di beberapa artikel test preparation yang lalu telah dibahas mengenai IELTS dan sistematikanya, pada artikel kali ini kita akan membahas mengenai materi dan contoh soal dari IELTS.

Hal ini tentu diperuntukkan bagi mereka yang ingin dan sedang mempersiapkan suatu ujian IELTS. Karena itulah pada artikel kali ini, akan dibahas mengenai contoh soal-soal beserta kunci jawaban yang biasa muncul pada tes IELTS, guna memudahkan para pembelajar tersebut.

Selayang pandang mengenai IELTS

Seperti yang sudah pernah kita bahas pada artikel sebelumnya, IELTS adalah salah satu tes untuk mengukur kompetensi kebahasaan, khususnya Bahasa Inggris, dengan cara menguji empat kemampuan dasar dalam berbahasa, yaitu: membaca (reading), menyimak (listening), menulis (writing), dan berbicara (speaking).

IELTS sendiri merupakan singkatan dari International English Language Testing System, yang mana pada saat ini perizinan pelaksanaannya dipegang oleh Cambridge Assessment English yang bekerja sama dengan beberapa lembaga non-kepemerintahan Inggris.

Test IELTS sendiri terbilang cukup simpel, yang mana hanya perlu menguji keempat kemampuan dasar tersebut pada rentang waktu yang telah ditentukan. Secara total, dalam satu kali tes, IELTS sendiri memerlukan waktu kurang-lebih sekitar 225 menit, yang terbagi menjadi:

  • Listening : 30 menit (waktu tambahan 10 menit)

  • Reading : 60 menit

  • Writing : 60 menit

  • Speaking : 11–14 menit

Pada tes listening terdapat 40 pertanyan yang terbagi rata dalam empat sesi; pada tes reading soal akan beragam namun secara garis besar akan ada tiga sesi (sections) yang berisi text dengan total sekitar 2150-2750 kata; tes writing terbagi menjadi dua sesi, pada sesi pertama kita diharuskan untuk mampu menulis minimal 150 kata dalam waktu 20 menit, sedangkan sesi kedua sebanyak 250 kata dalam 40 menit; sedangkan tes speaking akan terbagi menjadi tiga sesi dimana kita akan berbincang-bincang dengan seorang penguji yang merupakan seorang penutur asli (native speaker).

Contoh soal IELTS.

Dan berikut ini adalah beberapa contoh soal IELTS beserta kunci jawabannya. Pada artikel kali ini, hanya akan ditampilkan beberapa contoh soal yang biasa dijumpai pada tes reading saja.

Passage 1

Read about paragraph below and answer the questions.

Carbine Assault Rifle

Like all types of firearm, “Maverick M4A1 Carbine” needs quick-reload ability in order to maximize its usage because Carbine needs a big amount of ammunition so that it can work properly. The quick-reload itself, for the first, has to be trained through multiple ways of a practical method – It may help the army on the battlefield.

Carbine is categorized as an Assault Rifle firearm. Assault Rifle is a type of firearm that has long-range shots. It can release 30-50 bullets per minute, which makes it different from the other types of firearm. Carbine is also different from any other Assault Rifles. It has an accuracy that been said is above the rate of any other Assault Rifles. With all of that advantage, Carbine is chosen by many countries in the world as the standard firearm for their soldiers.

  • Type 1:

According to the passage above, how many bullets can an Assault Rifle shoot in a minute?

  1. Ten to twenty.

  2. Fifteen to forty

  3. Thirty to fifty.

  4. Sixty to a hundred.

  5. Thirteen to fifteen.

  • Type 2:

  1. Maverick M4A1

  2. Assault Rifle

  3. The quick-reload

  4. A firearm

Choose the following words to answer the questions:

  1. What types of firearm is Carbine? …

  2. What may help army in the battlefield? …

  3. What is Assault Rifle? …

  • Type 3:

Answer the questions with up to two words.

  1. Why many countries choose Carbine as their standard firearm?

  2. What makes Carbine special?

  3. Why armies need quick-reload ability when using Carbine?

Pembahasan Soal IELTS.

Soal diatas adalah salah satu bentuk materi reading yang akan ditemui pada tes IELTS. Terdapat tiga jenis tipe pertanyaan yang biasanya muncul, namun bukan berarti tipe-tipe pertanyaan yang berbeda tidak dapat muncul. Tipe pertanyaan diatas hanyalah varian jenis yang paling sering dimunculkan. Dan berikut adalah pembahasannya:

  1. Untuk tipe pertanyaan pertama, tentu saja banyak orang sudah sangat lumrah sekali, karena tipe pertanyaan ini adalah yang biasa disebut dengan soal pilihan ganda (multiple choice). Dalam menjawab soal-soal semacam ini, kita hanya perlu memilih satu dari 3-5 pilihan (option) yang ada, dimana jumlah pilihan jawaban yang ada ditentukan dengan tingkat kesulitan soal itu sendiri.

Untuk menyelesaikan jenis soal tipe ini, seseorang harus mengerti konteks pertanyaan, jawaban, serta bagaimana cara mencari informasi yang dibutuhkan dari paragraf yang tersedia. Kemampuan penguasaan kosakata pada konteks yang berbeda juga diuji pada tipe pertanyaan ini.

Dapat dilihat pada pertanyaan ini dimana informasi yang dibutuhkan adalah mengenai kisaran peluru yang dapat dimuntahkan oleh senjata Carbine dalam tiap menitnya. Kita dapat melihat bahwa informasi yang ada dalam paragraf berbentuk angka (30-50), sedangkan jawaban yang tersedia berbentuk kosakata (vocabulary). Karena itu diperlukan sebuah jawaban yang melambangkan kosakata angka-angka tersebut. Maka jawabannya adalah: C. Thirty to fifty

  1. Untuk tipe pertanyaan kedua, kita perlu menjodohkan beberapa pilihan yang tersedia sebagai jawaban dari beberapa pertanyaan. Pada contoh diatas, dapat dilihat bahwa terdapat empat pilihan jawaban, sedangkan pertanyaan yang ada hanyalah tiga. Karena itulah, salah satu pilihan jawaban yang ada hanya bersifat sebagai pengecoh. Namun ada juga tipe yang tidak menggunakan pengecoh, tergantung tingkat kesulitan dari tes reading itu sendiri.

Untuk menjawab, kita hanya perlu melihat mana pilihan jawaban yang sekiranya sesuai dengan konteks pertanyaan. Pertanyaan pertama mempertanyakan mengenai tipe senjata dari Carbine (maka jawabannya adalah B.); pertanyaan kedua bertanya mengenai hal yang dapat membantu tentara di medan pertempuran (jawabannya C), dan; pertanyaan ketiga menanyakan apa itu Assault Rifle (pertanyaan untuk pilihan D). Karena itu pilihan A tidak perlu dipilih karena tidak dapat menjawab ketiga pertanyaan itu dan memang bukan pasangannya.

  1. Untuk tipe pertanyaan ketiga, biasa dikenal dengan pertanyaan singkat atau essay. Jawaban yang diperlukan berasal dari informasi-informasi yang dapat ditemukan pada paragraf. Bentukan dan struktur kalimat dari jawaban dapat bervariasi, namun pastikan tatabahasa (grammar)-nya tepat dan dapat menjawab pertanyaan sesuai konteks.

Untuk pertanyaan (1) cukup jawab bahwa Carbine memiliki beberapa keistimewaan, tidak perlu di jabarkan apa-apa saja keistimewaannya karena nanti itu akan menjadi jawaban pertanyaan selanjutnya.

Maka pastikan kita melihat pertanyaannya-pertanyaan yang ada secara seksama sebelum menjawab. Jawaban pertanyaan (2) memerlukan korelasi dengan keistimewaan Carbine secara spesifik (memiliki akurasi yang baik) serta spesialitas dari Assault Rifle sendiri (memiliki jarak tembak yang jauh). Sedangkan pertanyaan (3), perlu membahas mengenai kebutuhan amunisi Carbine yang banyak.

Dan itulah materi mengenai IELTS simulation test. Dari tes reading sendiri, akan sangat banyak ragam-ragam soal yang lain. Soal diatas hanya sebagai contoh dan bersifat perkenalan mengenai tes IELTS. Karena itu pastikan untuk mematangkan kemampuan Bahasa Inggris dengan memperbanyak latihan sebelum memutuskan untuk mencoba IELTS.