Mau Bisnis Ekspor? Ini 7 Ciri-ciri Perdagangan Internasional

ciri-ciri perdagangan internasional

Kursus Business English – Perdagangan internasional adalah aktivitas yang melibatkan jutaan pelaku bisnis di seluruh dunia. Bukan hanya perusahaan besar atau multinasional, UKM pun bisa berpartisipasi dalam perdagangan ini. 

Tentunya, ada berbagai regulasi, persaingan, hingga risiko yang harus dihadapi. Oleh karena itu, langkah pertama yang harus dilakukan adalah memahami ciri-ciri perdagangan internasional dan faktor-faktor yang mendorongnya.

Apa itu perdagangan internasional? 

Mengacu pada penjelasan yang disampaikan oleh Wahono Diphayana dalam bukunya “Perdagangan Internasional” (2018), perdagangan internasional dapat diartikan sebagai transaksi bisnis yang melibatkan berbagai pihak dari lebih dari satu negara.

Dalam praktiknya, perdagangan internasional bukan hanya sebatas aktivitas ekspor-impor produk saja, melainkan mencakup berbagai jenis transaksi bisnis lainnya. Misalnya, pembelian bahan baku dari luar negeri, investasi di negara lain, hingga transaksi jasa.

Lebih jauh lagi, pelaku dalam perdagangan internasional juga sangat beragam. Bisa berupa transaksi antara penduduk suatu negara dengan warga negara lain, antara individu-individu dari berbagai negara, antara individu dengan pemerintah negara lain. Bahkan, juga bisa melibatkan pemerintah dari berbagai negara.

Baca Juga: Business Correspondence: Pengertian, Tujuan, dan Jenis

Ciri-ciri Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional memiliki beberapa ciri khas yang membedakannya dari perdagangan dalam negeri. Berikut adalah beberapa ciri-ciri perdagangan internasional yang perlu kamu pahami: 

  1. Transaksi dilakukan antar negara: Salah satu ciri-ciri perdagangan internasional adalah adanya transaksi antara pihak-pihak yang berada di negara yang berbeda. Ini bisa melibatkan individu, perusahaan, atau pemerintah.
  2. Melibatkan mata uang yang berbeda: Karena melibatkan lebih dari satu negara, transaksi perdagangan internasional umumnya menggunakan berbagai jenis mata uang. Ciri-ciri perdagangan internasional bisa mempengaruhi nilai tukar dan biaya transaksi.
  3. Adanya hambatan perdagangan seperti tarif dan non-tarif: Ciri-ciri perdagangan internasional selanjutnya, negara-negara biasanya mengenakan tarif dan hambatan non-tarif untuk melindungi industri dalam negeri mereka. Contoh hambatan ini antara lain bea masuk, kuota, dan standar produk.
  4. Membutuhkan regulasi dan perjanjian internasional: Perdagangan internasional diatur oleh berbagai regulasi dan perjanjian internasional yang dirancang untuk memfasilitasi dan mengatur transaksi antar negara.
  5. Adanya perbedaan harga dan produk: Setiap negara memiliki kekhasan dalam hal sumber daya, tenaga kerja, dan teknologi. Hal ini menciptakan perbedaan dalam harga dan jenis produk yang ditawarkan di pasar internasional.
  6. Terdapat risiko politik dan ekonomi: Risiko politik seperti perubahan kebijakan dan konflik antarnegara, serta risiko ekonomi seperti fluktuasi mata uang dan inflasi, adalah bagian dari perdagangan internasional.
  7. Pengaruh signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi global: Perdagangan internasional memiliki pengaruh besar terhadap pertumbuhan ekonomi global. Ini bisa melalui peningkatan produksi, penyerapan tenaga kerja, hingga transfer teknologi antarnegara.

Dengan memahami ciri-ciri perdagangan internasional ini, kamu dapat merancang strategi bisnis yang tepat dan antisipatif terhadap berbagai dinamika dan tantangan dalam perdagangan internasional.

Jenis Perdagangan Internasional menurut Negara Partisipan

Perdagangan internasional tidak selalu melibatkan banyak negara sekaligus. Berdasarkan jumlah dan wilayah negara partisipan, perdagangan internasional dapat dibagi menjadi tiga jenis:

  1. Perdagangan Bilateral: Perdagangan ini melibatkan dua negara. Transaksi terjadi antara satu negara dengan negara lain. Misalnya, Indonesia melakukan perdagangan dengan Malaysia. Di sini, produk atau jasa dari negara yang satu dijual ke negara yang lain.
  2. Perdagangan Multilateral: Dalam perdagangan ini, lebih dari dua negara terlibat. Transaksi terjadi di antara beberapa negara yang berpartisipasi. Biasanya, ini melibatkan kerja sama atau perjanjian perdagangan bebas antar beberapa negara, seperti yang terjadi dalam kerangka WTO (World Trade Organization).
  3. Perdagangan Regional: Jenis perdagangan ini melibatkan negara-negara dalam suatu kawasan atau region tertentu. Misalnya, perdagangan antara negara-negara anggota ASEAN. Biasanya, perdagangan regional ini diatur oleh perjanjian perdagangan kawasan seperti ASEAN Free Trade Area (AFTA).

Faktor Pendorong Perdagangan Internasional

Selain adanya ciri-ciri perdagangan internasional tersebut di atas, masih ada beberapa faktor yang mendorong suatu negara atau perusahaan untuk melakukan perdagangan internasional. Berikut adalah beberapa di antaranya:

  1. Perbedaan Sumber Daya: Setiap negara memiliki sumber daya alam dan manusia yang berbeda-beda. Perbedaan ini mendorong negara untuk melakukan perdagangan untuk mendapatkan barang dan jasa yang tidak dapat diproduksi secara optimal di dalam negeri.
  2. Keuntungan Komparatif: Konsep ini merujuk pada kemampuan suatu negara untuk memproduksi barang atau jasa dengan biaya relatif lebih rendah dibandingkan negara lain. Hal ini mendorong negara-negara untuk memfokuskan produksi pada barang dan jasa yang mereka kuasai, dan melakukan perdagangan untuk memenuhi kebutuhan lainnya.
  3. Pasar dan Pendapatan yang Lebih Luas: Perdagangan internasional memungkinkan perusahaan untuk menjangkau pasar yang lebih luas, meningkatkan volume penjualan, dan tentu saja, memperbesar pendapatan.
  4. Pencapaian Ekonomi Skala: Perusahaan yang beroperasi dalam skala yang lebih besar dapat menurunkan biaya produksi per unit, sehingga meningkatkan efisiensi dan profitabilitas. Perdagangan internasional dapat membantu perusahaan mencapai ekonomi skala ini.
  5. Inovasi dan Teknologi: Perdagangan internasional juga mendorong inovasi dan transfer teknologi. Perusahaan dapat memanfaatkan teknologi dan ide baru dari pasar internasional untuk meningkatkan daya saing dan produktivitas mereka.
  6. Pertumbuhan dan Pembangunan Ekonomi: Pada tingkat makro, perdagangan internasional mendorong pertumbuhan dan pembangunan ekonomi suatu negara. Hal ini terjadi melalui peningkatan investasi, pekerjaan, dan pendapatan negara.

Baca Juga: Tips Ampuh Small Talk, Makin Percaya Diri dalam Bisnis!

Ikuti Kursus Business Engish, Kunci Sukses Perdagangan Internasional

Setelah memhami apa saja ciri-ciri perdagangan internasional, apakah kamu sudah siap untuk menembus pasar internasional? Jika belum, tidak perlu khawatir.

Lister hadir untuk membantu kamu mengasah kemampuan bahasa Inggris bisnismu via Kursus Business English. Ingat, bahasa adalah kunci komunikasi dalam perdagangan internasional.

Banyak alumni Lister yang telah membuktikan langsung bagaimana kursus di Lister mendukung kariernya. Cari tahu pengalaman mereka di Testimoni Alumni

Kamu dapat memilih jumlah kelas sendiri, bahkan tutor dan kelas pengganti. Selain itu, dapatkan Garansi Skor untuk kelas tertentu. 

Gunakan kode promo BLOGLISTER10 untuk mendapatkan diskon 10 persen, minimal pembelian kelas seharga satu jutaan (maksimal diskon Rp500 ribu). Daftar melalui WhatsApp sekarang!

Share:

Haris Setyawan
Haris Setyawan
Pekerja seni di dunia kata, menulis cerita yang enak dibaca dan perlu

Social Media

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.
Next On

Related Posts

"Langkah Terakhir untuk Klaim Kode Promo 30% dari Lister"

Isikan data diri kamu di sini.