Tangga Nada Diatonis Mayor: Karakteristik, Jenis, dan Contohnya

Tangga nada diatonis mayor

Program ListerKetika kamu mendengarkan alunan musik, apakah kamu pernah bertanya-tanya bagaimana komposer menciptakan melodi dan harmoni yang menarik dan menawan? Salah satu jawabannya adalah penggunaan tangga nada diatonis mayor. 

Di dalam musik, ada banyak elemen dan struktur yang bekerja bersama-sama untuk menciptakan harmoni dan melodinya. Salah satu elemen penting ini adalah skala musik, dan di antara banyak skala yang ada, tangga nada diatonis mayor adalah salah satu yang paling sering digunakan. 

Apa Itu Tangga Nada Diatonis Mayor? 

Tangga nada diatonis mayor adalah skala musik yang terdiri dari tujuh nada yang berbeda, dengan urutan interval tertentu antara setiap notanya. Urutan ini biasanya dijelaskan sebagai: dua nada utuh, satu setengah nada, tiga nada utuh, dan satu setengah nada lagi. 

Jika kamu mengambil contoh skala C Mayor, urutan notanya akan menjadi: C (do), D (re), E (mi), F (fa), G (sol), A (la), dan B (si), dengan C (do) mengulangi dirinya pada oktav yang lebih tinggi.

Dalam istilah musik, ‘nada utuh’ mengacu pada interval dua langkah semitonal, sedangkan ‘setengah nada’ mengacu pada satu langkah semitonal. Dalam konteks skala C Mayor, interval setengah nada bisa ditemukan antara E dan F, serta B dan C (pada oktav yang lebih tinggi).

Hal penting lainnya tentang tangga nada diatonis mayor adalah bahwa itu dianggap sebagai skala ‘Mayor’. Ini berarti nada-nadanya cenderung menciptakan suasana yang cerah dan bahagia, dibandingkan dengan skala ‘minor’ yang cenderung menghasilkan suasana yang lebih gelap dan melankolis.

BACA JUGA: 13 Museum di Eropa dari yang Antik sampai Unik, Must Visit!

Karakteristik Tangga Nada Diatonis Mayor 

Tangga nada diatonis mayor memiliki karakteristik unik yang menjadikannya istimewa dan berbeda dari jenis tangga nada lainnya. Berikut adalah beberapa karakteristik utama: 

1. Konsistensi 

Pola interval dalam tangga nada diatonis mayor selalu sama, tidak peduli di mana kamu memulai. Ini berarti jika kamu memulai dari nota C dan mengikuti pola interval yang tepat, kamu akan mendapatkan skala C mayor. 

Demikian juga, jika kamu memulai dari D, dan mengikuti pola yang sama, kamu akan mendapatkan skala D mayor. Begitupun seterusnya. 

2. Harmoni 

Skala tangga diatonis mayor memiliki kemampuan untuk menciptakan harmoni yang kuat dan menarik. Dalam konteks ini, harmoni merujuk pada cara nada berinteraksi satu sama lain untuk menciptakan suara yang menyenangkan dan beresonansi. 

3. Versatilitas 

Tangga nada diatonis mayor sangat serbaguna dan dapat digunakan dalam berbagai genre musik. Mulai dari klasik hingga jazz, pop, rock, dan banyak lagi. 

Biasanya, tangga nada ini sering digunakan sebagai titik awal untuk belajar musik karena strukturnya yang sederhana dan universal. Pemahaman tentang tangga nada diatonis mayor adalah fondasi penting untuk memahami konsep musik yang lebih lanjut. 

Contoh Tangga Nada Diatonis Mayor

Untuk lebih memahami konsep tangga nada diatonis mayor, berikut adalah beberapa contoh yang akan membantu kamu melihat bagaimana skala ini diterapkan dalam berbagai kunci musik:

Contoh tangga nada diatonis mayor

1. Skala C Mayor 

Skala tangga nada diatonis mayor ini adalah contoh paling umum. Menggunakan pola interval yang telah disebutkan sebelumnya (dua nada utuh, satu setengah nada, tiga nada utuh, dan satu setengah nada), kita dapat membangun skala C Mayor: C – D – E – F – G – A – B. Dalam hal ini, interval setengah nada ditempatkan di antara E dan F, serta B dan C.

2. Skala G Mayor 

Skala G Mayor adalah contoh lain dari tangga nada diatonis mayor. Dengan memulai dari G dan mengikuti pola yang sama, kita mendapatkan skala G Mayor: G – A – B – C – D – E – F#. Dalam kasus ini, catatan F diubah menjadi F# untuk memastikan bahwa pola interval setengah nada ada di tempat yang benar (di antara E dan F#, serta antara B dan C).

3. Skala D Mayor 

Contoh lain dari tangga nada diatonis mayor , skala D Mayor mencakup nota: D – E – F# – G – A – B – C#. Di sini, dua not balok telah diubah menjadi bentuk tajam (F menjadi F# dan C menjadi C#) untuk mempertahankan pola interval yang diperlukan.

Perlu diingat bahwa konsep tangga nada diatonis mayor dapat diterapkan ke semua 12 nada dasar dalam musik, menghasilkan 12 skala mayor yang berbeda. Dengan memahami konsep ini, kamu dapat melihat bagaimana komposer dan musisi memanfaatkan skala ini untuk menciptakan melodi dan harmoni yang beragam. 

BACA JUGA: Surat Izin Mengemudi Internasional: Syarat, Biaya, dan Cara Membuatnya

Asah Kembali Pengetahuan Istilah-istilah Musik melalui Bahasa Asing 

Terkadang, memelajari ilmu bidang musik kerap ditemukan istilah-istilah di luar pemahaman bahasa Indonesia. Tenang, kamu bisa mengasah kemampuan bahasa asing, khususnya dalam hal musik dengan mengikuti salah satu Program Lister. 

Temukan pengalaman menarik dari sesama student di Komunitas Lister Group via Discord Lister. Kamu diberikan kebebasan untuk menentukan jumlah kelas sendiri, bahkan memilih tutor dan kelas pengganti. Lebih lanjut, kamu juga dapat memperoleh Garansi Skor untuk kelas tertentu. 

Gunakan kode promo BLOGLISTER10 untuk mendapatkan diskon 10 persen, minimal pembelian kelas seharga satu jutaan (maksimal diskon Rp500 ribu). Hubungi via WhatsApp dan daftar sekarang! 

Share:

Haris Setyawan
Haris Setyawan
Pekerja seni di dunia kata, menulis cerita yang enak dibaca dan perlu

Social Media

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.
Next On

Related Posts

bimbingan beasiswa lpdp

Bimbingan Beasiswa LPDP

Untuk kamu pejuang LPDP, bisa mengikuti bimbingan beasiswa LPDP dari Lister. Kelas ini memberikan strategi persiapan LPDP dengan mentor berpengalaman.

"Langkah Terakhir untuk Klaim Kode Promo 35% dari Lister"

Isikan data diri kamu di sini.