Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on google
Share on telegram

Sejarah Tulisan Arab yang Luar Biasa, Kamu Harus Tahu!

Sebagai pembelajar bahasa Arab, sudahkah kamu mengetahui sejarah tulisan-tulisan Arab dulu hingga sekarang?

Bahasa Arab termasuk ke dalam salah satu bahasa asing yang penting untuk dikuasai di era saat ini. Dengan memiliki kemampuan bahasa Arab yang mumpuni, kamu akan mendapatkan banyak peluang yang lebih luas dalam hal ilmu pengetahuan, pekerjaan, dan relasi.

Baca juga: Kursus Bahasa Arab

Pengertian Bahasa Arab

Bahasa Arab merupakan salah satu bahasa Semitik Tengah, yang termasuk dalam rumpun bahasa Semitik dan berkerabat dengan bahasa Ibrani dan bahasa-bahasa Neo Arami. Bahasa Arab memiliki lebih banyak penutur dari pada bahasa-bahasa lainnya dalam rumpun bahasa Semitik. Ia dituturkan oleh lebih dari 280 juta orang sebagai bahasa pertama, yang mana sebagian besar tinggal di Timur Tengah dan Afrika Utara. Bahasa ini adalah bahasa resmi dari 25 negara, dan merupakan bahasa peribadatan dalam agama Islam karena merupakan bahasa yang dipakai oleh Al-Qur’an.

Sejarah Huruf Arab

Berbicara mengenai huruf atau tulisan Arab, semua huruf atau tulisan di dunia ini pada mulanya merupakan tanda-tanda yang sangat sederhana yang telah ditemukan, disepakati dan dipergunakan oleh generasi paling tua dalam bentuk gambar atau lambang yang dapat dilihat oleh mata. Lalu, generasi selanjutnya melakukan proses pengurangan, penambahan dan penyempurnaan sesuai kebutuhan, sehingga terwujud bentuk huruf seperti sekarang ini. Demikian pula dengan huruf atau tulisan Arab.

Menurut penelitian para sejarawan, tulisan Arab yang digunakan seperti sekarang ini berasal dari tulisan mesir kunoHieroglyph. Dibuktikan dengan temuan arkeologis –prasasti pada batu, pilar di Mesir. Selain itu sisa-sisa paleografis tulisan pada material seperti papyrus dan kertas kulit tertentu membuktikan bahwa orang Mesir pada masa itu mempunyai pengetahuan tentang tulis menulis dan seni tulis. Tulisan Mesir kuno terdiri dari gambar-gambar sehingga disebut pictograph (tulisan gambar). Karena cara menulis dengan gambar itu tidak ada batasnya maka kemudian diringkas dengan mengambil dan mempergunakan beberapa huruf hieroglyph. Seperti (:) lambang untuk bunyi ra atau r, ( ر   ) berbunyi p, (    ت  ) berbunyi ta atau t, dan sebagainya.

Tulisan Mesir kuno tetap digunakan dalam bentuk gambar dan beberapa diantaranya berupa huruf hingga abad 5 M, dan tidak mengalami banyak perubahan sampai generasi mesir selanjutnya berakulturasi (proses bercampurnya dua atau lebih kebudayaan karena percampuran bangsa-bangsa dan saling mempengaruhi) dengan suku di daerah lain, seperti dengan Suku Lihyani di Arabia Selatan dan sebagai wujud akulturasinya melahirkan jenis tulisan lihyani, atau dengan Suku Himyar di Yaman Siria dan melahirkan tulisan himyari.

Perkembangan Tulisan Arab

Ciri tulisan pada waktu itu adalah huruf ditulis dengan bentuk lambang yang terpisah-pisah seperti huruf cetak Latin, hanya huruf konsonan (selain wawu, alif dan ya’) yang di tulis, tidak memakai titik-titik, dan terkadang satu huruf dipakai untuk beberapa huruf yang mempunyai kesamaan bentuk tanpa diberi tanda pembeda seperti lazimnya huruf pada masa sekarang.

Dalam perkembangan selanjutnya, Tulisan Arab mengalami proses penyempurnaan bentuk meskipun belum dibedakan. Hal ini terjadi setelah adanya penetrasi budaya dan peradaban oleh Suku Anbar dan Hirah (yang mendiami sepanjang sungai Eufrat) terhadap masyarakat Mesir pada waktu itu. Ciri huruf atau tulisan pada fase ini adalah huruf-huruf sudah ditulis secara bersambung, dan juga adanya penambahan beberapa huruf yang sebelumnya tidak ada. Seperti tsa’, dzal, dhad, dla’, dan ghin. Huruf mati –alif, wawu, dan ya’– juga telah dipergunakan sampai abad ke-6 M.

Perkembangan Tulisan Arab pada Masa Kenabian

Diperkirakan seabad sebelum kedatangan Islam, orang-orang Hijaz telah belajar baca-tulis di Siria (pada suku Himyar) dan Irak (pada Suku Hirah dan Anbar).Hal ini dikarenakan hubungan dagang yang terjalin diantara mereka. Sehingga melahirkan tokoh-tokoh yang dikenal mempunyai keahlian baca-tulis Arab, seperti Bisyir Bin Abdul Malik Al-Kindi yang bersahabat dengan Harb Bin Umayyah yang mempunyai keahlian sama, yang kemudian menikah dengan keturunan Umayyah dan mulai mengajarkan baca tulis kepada pemuda-pemuda Quraisy.

Pada akhir abad ke-6 M memasuki awal abad ke-7 M, mulai banyak orang Islam yang pandai baca-tulis, khususnya di kalangan pemudanya. Karena adanya program pemberantasan buta huruf yang dicanangkan oleh Nabi Muhammad SAW. Adanya awanan-tawanan non Muslim yang tidak membahayakan Islam jika dibebaskan dan mereka mempunyai kemampuan baca-tulis yang cukup, maka tiap satu orang tawanan diharuskan mengajarkan baca-tulis kepada sepuluh anak orang Islam sampai mahir.Diantara sahabat-sahabat Nabi yang pandai baca-tulis adalah Ali Bin Abi Thalib, Umar Bin Khattab, Usman Bin Affan, Mu’awiyah Bin Abi Sufyan, Yazid Bin Abi Sufyan dan masih banyak lagi. Meskipun sebagai sahabat dan keluarganya dapat membaca dan menulis, namun Nabi Muhammad sendiri tidak pernah mempelajari kepandaian ini.

Wahyu yang turun kepad Nabi Muhammad oleh sebagian sahabat yang dapat menulis, dituliskan di atas pelepah kurma, kayu, tulang, lempung, batu, dan material lain yang dapat digunakan.Beberapa bagian al-Qur’an disimpan di masjid Nabi, di rumah Nabi Muhammad dan sebagian di rumah para sahabat nabi. Dengan wafatnya nabi Muhammad pada tahun 623 M, dan gugurnya banyak pengikut Nabi Muhammad yang hafal seluruh al-Qur’an dalam perang, seperti perang yamamah, maka umat merasakan kebutuhan mendesak untuk mencatat wahyu dalam bentuk lebih permanen. Atas desakan Umar Bin Khattab, Abu Bakar memerintahkan Zaid Bin Tsabit (sekretaris Nabi) untuk menghimpun dan menulis semua ayat dalam susunan seperti yang ditunjukkan Nabi Muhammad SAW.

Penyempurnaan Tulisan Arab Untuk Penulisan Kitab Suci

Proses pelestarian dan tujuan berdakwah melahirkan kebutuhan baru untuk menyempurnakan tulisan. Berangsur-angsur aturan ditetapkan untuk menyambungkan banyak huruf Arab. Titik ditambahkan untuk membedakan huruf-huruf yang disampaikan dalam satu bentuk (shad, dhad, tha’, dla’, da, dza, ba, ta, tsa dan lainnya). Tanda vokal pendek di atas dan di bawah huruf (fathah untuk “a” pendek, dhammah untuk “u” pendek, dan kasrah untuk “I” pendek) dikembangkan untuk melengkapi vokal dan konsonan panjang. Metode tepat untuk menunjukkan maddah (pemanjangan vokal), syiddah(konsonan ganda), dan sukun (konsonan tak bervokal) kemudian ditambahkan sebagai penyempurna.

Model tulisan yang dipakai para sahabat Nabi dan orang Arab pada masa itu adalah tulisan hijazi, yaitu bentuk tulisan yang merupakan penyempurnaan dari rentetan pertumbuhan dan perkembangan tulisan Arab dalam proses mencari bentuk kesempurnaan huruf yang memenuhi kebutuhan bahasa.

Huruf Arab

Sebagai dasar belajar bahasa Arab tentu kamu akan belajar huruf-huruf Arab seperti apa. Seperti gambar di bawah ini adalah contohnya.

Bahasa Arab

Untuk membedakan huruf-huruf yang serupa bentuknya, ada ulama yang menggunakan angka atau tanda selain titik. Misalnya, di atas huruf ra’ dan sin ditulis tanda menyerupai angka ‘7’. Tanda ini ditulis di salah satu huruf yang serupa bentuknya saja. Jadi, jika ada huruf menyerupai sin tetapi diatasnya tidak ada tanda seperti angka -7- berarti itu huruf syin. Atau bila ada huruf seperti ra’ dan diatasnya tidak ada tanda demikian berarti huruf za’.

Ada pula yang ditandai dengan huruf. Misalnya, di atas huruf cha’ dan ‘aindiberi tanda seperti huruf ‘د’. di bawah huruf shad diberi tanda lingkaran kecil. Sedangkan, bila ada huruf yang bentuknya seperti huruf shad tetapi tidak ada tanda lingkaran kecil dibawahnya, berarti adalah huruf dhad. Namun, penggunaan tanda-tanda ini untuk membedakan huruf jarang dipakai sebab dianggap terlalu rumit dan sulit mengingatnya karena tanda yang dipakai berbeda-beda.

Angka Arab

Bagaimana dengan angka Arab? Kamu bisa melihat dari contoh gambar berikut ini ya!

Angka Arab
Belajar bahasa asing Lister
Belajar bahasa asing Lister

Artikel ini kurang lebih telah membahas mengenai sejarah dan perkembangan tulisan Arab dari masa kenabian hingga sekarang. Tertarik mempelajari bahasa Arab dengan lebih detail? Daftar sekarang dan klik banner di atas!

Gambar: freepik.com

Ref:

Wais, Alqurni – Sejarah Tulisan Arab.