Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro serta 8 Contohnya

perbedaan ekonomi mikro dan makro

Kursus Bahasa Inggris untuk Anak – Kamu mungkin sering mendengar istilah “ekonomi mikro” dan “ekonomi makro”. Namun, apa sebenarnya perbedaan ekonomi mikro dan makro?

Mengenal perbedaan ekonomi mikro dan makro merupakan langkah awal untuk memahami dunia ekonomi dengan lebih mendalam. Mari mengulas segala hal tentang perbedaan ekonomi mikro dan makro.

Pengertian Ekonomi Mikro

Sebelum beranjak ke pembahasan perbedaan ekonomi mikro dan makro, ada baiknya mengetahui apa itu ekonomi mikro. Diketahui, ekonomi mikro atau yang dikenal juga dengan mikroekonomi, sudah ada sejak awal perkembangan ilmu ekonomi modern tersebut.

Pada dasarnya, mikroekonomi termasuk bagian ilmu ekonomi yang bersentuhan dengan aspek-aspek personal. Fokus kajiannya pada pembuatan keputusan di level individu pasca-mengevaluasi sumber daya, biaya, serta trade-off.

Adam Smith berpendapat, ekonomi mikro adalah subjek ekonomi yang bersifat ekonomis rasional. Maka itu, setiap pelaku ekonomi wajib untuk berpikir rasional dalam mengambil keputusan.

Apa itu Ekonomi Makro

Berbeda dengan ekonomi mikro, ekonomi makro berkonsentrasi pada perilaku ekonomi skala besar atau agregat. Sementara ekonomi mikro memfokuskan pada individu dan perusahaan, ekonomi makro mengkaji aspek-aspek ekonomi yang lebih luas.

Seperti misalnya, inflasi, pengangguran, pertumbuhan ekonomi, dan kebijakan moneter dan fiskal yang diterapkan oleh pemerintah. Fokus dari ekonomi makro adalah bagaimana kebijakan ekonomi pemerintah.

Sebagi contoh pengaturan suku bunga atau perubahan pajak, dapat mempengaruhi ekonomi secara keseluruhan. Ini mencakup bagaimana pemerintah dapat mengatur pertumbuhan ekonomi yang seimbang, mengendalikan inflasi, atau mengurangi tingkat pengangguran.

Baca Juga: Jadi Seperti Ini Bahasan Teori Ekonomi, Super Lengkap

Perbedaan Ekonomi Mikro dan Makro

Memahami perbedaan ekonomi mikro dan makro adalah langkah penting untuk mengerti bagaimana ilmu ekonomi diterapkan dalam analisis dan pengambilan keputusan di berbagai tingkatan. Mari kita pelajari perbedaan ini ekonomi mikro dan makro dengan lebih mendalam:

  1. Fokus dan Cakupan Analisis:
    • Ekonomi Mikro: Berfokus pada lingkup individu dan tingkat konsumen. Dengan pendekatan bottom-up, ekonomi mikro berfokus pada elemen dasar, termasuk unsur yang memengaruhi keputusan seseorang serta dampaknya terhadap pasar. Misalnya, memahami bagaimana sebuah perusahaan merespons kenaikan harga BBM merupakan studi ekonomi mikro.
    • Ekonomi Makro: Lebih luas dalam cakupannya, ekonomi makro menggunakan strategi top-down, dengan berupaya memahami perubahan dalam siklus ekonomi suatu negara dan kaitannya dalam perumusan kebijakan. Contohnya, melihat bagaimana perubahan harga BBM mempengaruhi harga komoditas lain dalam skala nasional adalah kajian ekonomi makro.
  2. Metode Pendekatan:
    • Ekonomi Mikro: Menganalisis perilaku individu, perusahaan, atau kelompok dalam mengambil keputusan ekonomi. Misalnya, bagaimana konsumen merespons perubahan harga produk tertentu.
    • Ekonomi Makro: Menganalisis variabel-variabel ekonomi secara keseluruhan, seperti PDB, inflasi, dan tingkat pengangguran.
  3. Kebijakan dan Pengaruhnya:
    • Ekonomi Mikro: Melihat bagaimana kebijakan pemerintah, seperti pemotongan nilai subsidi pada BBM, dapat mempengaruhi keputusan individu dan perusahaan dalam efisiensi dan stabilitas biaya produksi.
    • Ekonomi Makro: Mengkaji bagaimana kebijakan yang sama mempengaruhi ekonomi negara secara keseluruhan, termasuk dampaknya terhadap harga komoditas lain dan stabilitas ekonomi.
  4. Hubungan Antara Keduanya:
    Sekalipun memiliki cara pandang yang berbeda, perbedaan ekonomi mikro dan makro tidak membuat kedua bidang studi ini berdiri sendiri-sendiri. Ekonomi mikro dan ekonomi makro berada pada posisi “saling bekerja sama” untuk menemukan solusi dalam membentuk sistem perekonomian yang efisien dan efektif.

Ringkasnya, perbedaan ekonomi mikro dan makro terletak pada cakupan, fokus, dan metode analisisnya. Meskipun demikian, keduanya saling melengkapi dalam memahami dan mengatasi masalah ekonomi.

Contoh Ekonomi Mikro dan Makro

Setelah memahami perbedaan ekonomi mikro dan makro, mari kita lihat beberapa contohnya:

Contoh Ekonomi Mikro

  1. Pengambilan Keputusan Konsumen: Bagaimana seorang konsumen memutuskan untuk membeli produk tertentu berdasarkan harga, kualitas, dan preferensi pribadi.
  2. Produksi dan Biaya Perusahaan: Analisis mengenai bagaimana perusahaan menentukan jumlah produk yang akan diproduksi berdasarkan analisis biaya dan manfaat.
  3. Perilaku Pasar: Studi tentang bagaimana penawaran dan permintaan di pasar lokal mempengaruhi harga dan jumlah barang yang diperjualbelikan.
  4. Kenaikan Harga BBM pada Perusahaan Tertentu: Misalnya, bagaimana sebuah perusahaan transportasi menyesuaikan rute dan tarif setelah kenaikan harga BBM untuk menjaga kestabilan biaya operasional.

Contoh Ekonomi Makro

  1. Inflasi: Studi tentang faktor-faktor yang menyebabkan perubahan harga umum dalam ekonomi dan dampaknya terhadap kekuatan beli masyarakat.
  2. Kebijakan Moneter: Analisis tentang bagaimana perubahan suku bunga oleh bank sentral bisa mempengaruhi tingkat pinjaman, investasi, dan pertumbuhan ekonomi di suatu negara.
  3. Pengaruh Kenaikan Harga BBM pada Ekonomi Nasional: Bagaimana kenaikan harga BBM mempengaruhi harga komoditas lain, inflasi, dan daya beli masyarakat secara keseluruhan.
  4. Pertumbuhan Ekonomi: Evaluasi tentang bagaimana investasi, konsumsi, dan kebijakan pemerintah mempengaruhi pertumbuhan ekonomi suatu negara.

Pemahaman akan contoh-contoh ini dalam konteks perbedaan ekonomi mikro dan makro akan membantu kita untuk lebih menghargai bagaimana ekonomi mikro berkaitan dengan keputusan sehari-hari yang diambil oleh individu dan perusahaan.

Sementara ekonomi makro berkaitan dengan peristiwa-peristiwa ekonomi besar yang mempengaruhi negara dan ekonomi global secara keseluruhan.

Keduanya saling berkaitan dan membentuk pilar fundamental dalam studi ekonomi. Semoga informasi ini membantu kamu mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang topik ini.

Baca Juga: Kursus Mandarin untuk Karyawan, Saatnya Bidik Pasar Global

Diskon dan Cicilan di Lister 

  • Promo Group Class 50% OFF!
  • Program Cicilan untuk kamu yang mengambil Private Class (minimal 12 pertemuan). Namun cicilan harus dilunasi sebelum pertemuan ke-12, ya.

Kursus Bahasa Inggris dengan Potongan Harga

Kursus Bahasa Inggris untuk Anak di Lister memiliki harga tiap program mulai dari Rp 400 ribu. Kamu bisa pilih kelas yang diinginkan, seperti Private hingga Group dengan jumlah siswa mulai dari 1-20 orang. 

Pilih jumlah kelas sendiri, bahkan tutor dan kelas pengganti. Selain itu, dapatkan Garansi Skor untuk kelas tertentu. 

Gunakan kode promo BLOGLISTER10 untuk mendapatkan diskon 10 persen, minimal pembelian kelas seharga satu jutaan (maksimal diskon Rp500 ribu). Hubungi WhatsApp untuk pendaftaran sekarang!

Share:

Haris Setyawan
Haris Setyawan
Pekerja seni di dunia kata, menulis cerita yang enak dibaca dan perlu

Social Media

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.
Next On

Related Posts

"Langkah Terakhir untuk Klaim Kode Promo 40% dari Lister"

Isikan data diri kamu di sini.