Majas Sarkasme: Kupas Tuntas Pengertian dan 7 Contohnya

majas sarkasme

Kursus Bahasa Inggris untuk Anak – Pernahkah kamu mendengar kalimat yang terdengar menyakitkan, namun sebenarnya memiliki maksud yang berbeda? Inilah yang disebut dengan majas sarkasme.

Kamu mungkin sering mendengar atau bahkan menggunakan majas sarkasme dalam percakapan sehari-hari tanpa menyadarinya. Dalam hal ini, kita akan mengupas tuntas apa itu majas sarkasme, ciri-cirinya, bentuk, dan contohnya. Penasaran? Mari kita selami bersama!

Pengertian Majas Sarkasme

Majas sarkasme didefinisikan sebagai pengungkapan kata atau kalimat dengan cara yang berlawanan dengan maksud sebenarnya. Dalam majas ini, seseorang mungkin mengatakan sesuatu yang positif tetapi sebenarnya memiliki maksud yang negatif atau sebaliknya.

Majas ini sering kali digunakan untuk menyampaikan kritik, sindiran, atau ejekan dengan cara yang lebih halus dan terkadang humoris. Ini adalah alat yang kuat dalam retorika karena mampu menyampaikan pesan yang tajam dengan cara yang cerdik dan tidak langsung.

Berikut adalah beberapa aspek penting dalam pengertian majas sarkasme:

  • Ironi: Salah satu ciri khas dari majas ini adalah penggunaan ironi, di mana kata-kata yang diucapkan bertentangan dengan apa yang sebenarnya dimaksud.
  • Nuansa Humor: Meskipun mungkin terdengar pedas atau menyakitkan, penggunaan majas jenis ini sering kali dibungkus dengan humor, sehingga tidak terlalu menyakitkan bagi yang mendengar.
  • Konteks: Konteks dalam percakapan atau tulisan sering kali menjadi kunci dalam memahami apakah sebuah ungkapan adalah sarkasme atau tidak. Tanpa memahami latar belakang atau situasi, sarkasme bisa salah dimengerti.
  • Tujuan Komunikasi: Majas ini sering digunakan untuk mengungkapkan ketidakpuasan, ketidaksetujuan, atau rasa frustrasi dengan cara yang lebih sopan dan terkadang menyenangkan.
  • Seni dalam Bahasa: Penggunaan majas yang satu ini membutuhkan keahlian dalam memilih kata dan mengekspresikannya. Ini bukan hanya tentang apa yang dikatakan, tetapi bagaimana cara mengatakannya.

Baca Juga: 8 Unsur Intrinsik Cerpen dan Contoh Analisisnya

Ciri-ciri Majas Sarkasme

Majas sarkasme adalah salah satu teknik sastra yang menarik dan sering digunakan dalam berbagai bentuk komunikasi. Dapat ditemukan dalam sastra, film, percakapan sehari-hari, atau bahkan dalam komentar media sosial, majas ini memang cukup populer.

Dihimpun dari berbagai sumber, inilah beberapa ciri khas dari majas sarkasme yang dapat membantu kamu mengenalinya dengan lebih baik:

  • Penggunaan Ironi: Salah satu ciri paling khas dari majas sarkasme adalah adanya ketidaksesuaian antara apa yang dikatakan dengan apa yang sebenarnya dimaksud. Kalimat yang diucapkan sering kali bertentangan dengan maksud sebenarnya.
  • Nuansa Humor: Meskipun majas sarkasme bisa terdengar pedas atau menyakitkan, sering kali dibalut dengan humor. Tujuannya adalah untuk mengurangi ketajaman dari sindiran atau kritik yang disampaikan.
  • Kritik atau Sindiran: Majas sarkasme sering digunakan untuk mengkritik atau mengejek seseorang atau sesuatu dengan cara yang lebih halus. Hal ini membuatnya menjadi alat yang efektif untuk menyampaikan ketidakpuasan atau ketidaksetujuan tanpa harus terlalu kasar.
  • Intonasi Khusus: Dalam percakapan lisan, penggunaan majas sarkasme seringkali disertai dengan intonasi atau nada suara khusus yang menekankan bahwa apa yang diucapkan tidak dimaksudkan secara harfiah.
  • Penggunaan Bahasa Kiasan: Dalam majas sarkasme, sering digunakan bahasa kiasan atau pernyataan yang berlebihan untuk mengekspresikan ironi.
  • Konteks yang Tepat: Penggunaan majas sarkasme seringkali memerlukan pemahaman tentang konteks situasi atau percakapan. Tanpa memahami latar belakang, sarkasme mungkin sulit dipahami.

Bentuk Majas Sarkasme

Majas sarkasme merupakan salah satu alat gaya bahasa yang unik dan menarik. Ada berbagai bentuk dan cara dalam penggunaannya, yang memungkinkan majas sarkasme menjadi lebih dinamis dan serbaguna. Berikut adalah beberapa bentuk khusus dari majas sarkasme:

  • Kalimat Positif dengan Maksud Negatif: Bentuk ini adalah salah satu yang paling umum dari majas sarkasme. Di sini, kata-kata yang diucapkan adalah pujian atau komentar positif, namun maksud sebenarnya adalah negatif. Misalnya, “Bagus sekali, kamu selalu mengecewakan!”
  • Pertanyaan Retoris Sarkastik: Dalam bentuk ini, pertanyaan diajukan bukan untuk mendapatkan jawaban, melainkan untuk menyindir atau menekankan poin tertentu. Contoh: “Kamu pikir aku peduli?”
  • Penggunaan Tanda Petik: Tanda petik sering digunakan untuk menekankan sarkasme dalam tulisan. Misalnya, “Aku ‘senang’ kamu datang terlambat lagi.”
  • Komentar Langsung yang Tajam: Majas sarkasme bisa juga berbentuk komentar langsung yang tajam namun ditutupi dengan senyuman atau nada ringan. Misalnya, “Seandainya otakmu secepat mulutmu.”
  • Sarkasme Terselubung: Bentuk ini menggunakan kata-kata yang halus dan tidak terlalu jelas, namun bagi yang paham, pesan sarkastiknya akan tersampaikan. Contoh: “Kamu pasti memiliki standar yang sangat tinggi, mengingat seberapa sering kamu terlambat.”

Contoh Majas Sarkasme

  1. Ketika melihat teman mengenakan pakaian yang kurang cocok: “Wah, baju barumu itu pasti akan jadi tren tahun depan!”
  2. Dalam situasi kerja: “Kerja bagus! Sepertinya kita harus memulai dari awal lagi karena kesalahanmu.”
  3. Menanggapi seseorang yang sering berbicara tanpa berpikir: “Terima kasih atas pendapat ‘berharga’ itu.”
  4. Ketika seseorang terlambat: “Selamat datang di acara yang sudah dimulai satu jam yang lalu!”
  5. Dalam konteks prestasi: “Hebat sekali, kamu berhasil mendapatkan nilai C lagi. Pasti kamu belajar keras semalam.”
  6. Saat seseorang membuat kesalahan yang sama: “Tentu saja, tidak ada yang lebih menyenangkan daripada mengulang kesalahan yang sama berulang kali.”
  7. Menanggapi sesuatu yang jelas: Saat hujan deras dan seseorang berkata, “Sepertinya akan hujan,” kamu bisa menjawab, “Oh, benarkah? Aku tidak menyadarinya!”

Jadi, majas jenis ini adalah alat yang efektif dalam sastra dan percakapan sehari-hari. Melalui penggunaan yang cerdas, majas ini bisa menghadirkan humor, kritik, atau penekanan pada poin tertentu tanpa menyinggung atau menciptakan suasana tegang kepada subjek yang dituju.

Namun, penggunaan yang berlebihan atau tidak tepat bisa menyakitkan. Oleh karena itu, penting untuk memahami dan menggunakan majas sarkasme dengan bijak.

Baca Juga: 22 Macam-macam Majas dan Contoh [Terlengkap]

Diskon dan Cicilan di Lister 

  • Promo Group Class 50% OFF!
  • Program Cicilan untuk kamu yang mengambil Private Class (minimal 12 pertemuan). Namun cicilan harus dilunasi sebelum pertemuan ke-12, ya.

Kursus Bahasa Inggris dengan Potongan Harga

Kursus Bahasa Inggris untuk Anak di Lister memiliki harga tiap program mulai dari Rp 400 ribu. Kamu bisa pilih kelas yang diinginkan, seperti Private hingga Group dengan jumlah siswa mulai dari 1-20 orang. 

Kamu bisa pilih kelas yang diinginkan, seperti Private hingga Group untuk korporasi atau instansi pemerintah dengan jumlah siswa mulai dari 1-20 orang. Selain itu, dapatkan Garansi Skor untuk kelas tertentu. 

Gunakan kode promo BLOGLISTER10 untuk mendapatkan diskon 10 persen, minimal pembelian kelas seharga satu jutaan (maksimal diskon Rp500 ribu). Hubungi WhatsApp untuk pendaftaran sekarang!

Share:

Haris Setyawan
Haris Setyawan
Pekerja seni di dunia kata, menulis cerita yang enak dibaca dan perlu

Social Media

Get The Latest Updates

Subscribe To Our Weekly Newsletter

No spam, notifications only about new products, updates.
Next On

Related Posts

"Langkah Terakhir untuk Klaim Kode Promo 30% dari Lister"

Isikan data diri kamu di sini.