Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram

Inilah Alasan Orang Ingin Sesuatu dengan Cara Instan

business

Teknologi yang semakin canggih membuat orang-orang menjadi lebih malas dan mengharapkan sesuatu secara instan. Contoh saja, teknologi seperti ponsel pintar yang memiliki banyak aplikasi memudahkan kita mendapatkan apa yang diinginkan. Butuh tinta printer, beras, atau topi baru? Pesan mereka dan kirimkan dalam waktu singkat.

Ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan dari sisi karir, wajar jika merasa frustrasi. Kebutuhan akan kepuasan dengan segera dapat menyebabkan pertimbangan kembali jalur karier kita dan mempertanyakan apakah itu benar-benar yang paling cocok. Tetapi pola pikir ini membuat kamu tetap fokus pada masa depan alih-alih pada “sekarang”, yang dapat membuat kamu hanyut tanpa tujuan dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain dalam lingkaran frustrasi profesional yang tak ada habisnya. Waduh, sangat menakutkan bukan?

Stressed Workaholics GIF by HannahWitton

Beberapa alasan lainnya mengapa kita cenderung melakukan sesuatu dengan cara instan adalah:

  1. Keinginan untuk menghindari penundaan

Secara umum, kita menginginkan sesuatu sekarang daripada nanti. Ada ketidaknyamanan psikologis yang terkait dengan penyangkalan diri. Dari sudut pandang evolusi, naluri kita adalah untuk meraih kepuasan dan hasil yang terbaik dalam kurun waktu yang singkat, dan melawan naluri ini sulit dilakukan.

  1. Ketidakpastian

Durasi pendek dan ketidakpastian dalan kehidupan dapat mempengaruhi preferensi waktu. Maka dari itu, hal ini juga menjadi pertimbangan mengapa setiap orang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang instan dan cepat

  1. Usia

Orang dewasa muda cenderung impulsif. Mengalami peristiwa kehidupan yang mengandung pelajaran tentang waktu dapat mengubah preferensi waktu seseorang. Misalnya, mengalami kematian seseorang yang dekat mendorong orang dewasa muda untuk merenungkan masa depan jangka panjang mereka, dan menjadi lebih fokus pada hal ini.

  1. Kemiskinan

Kemiskinan dan tekanan kebutuhan saat ini dapat membutakan seseorang terhadap kebutuhan masa depan, yang (harus) mengarah pada fokus yang lebih kuat pada saat ini.

  1. Impulsif

Orang dengan kepribadian impulsif lebih cenderung berada dalam suasana hati yang spontan, dan menunjukkan intoleransi terhadap penundaan kepuasan. I

  1. Antisipasi

Secara umum, orang cenderung memperoleh kesenangan dari mengantisipasi hal-hal baik dan ketidaknyamanan dari mengantisipasi hal-hal buruk. Di sisi lain, keinginan untuk mengurangi rasa takut menyiratkan bahwa orang mungkin lebih suka mengonsumsi pengalaman buruk lebih awal daripada nanti.

Selain itu, kita selalu menemukan alasan untuk tidak mengambil beberapa langkah positif dan nilai tambah untuk tujuan akhir. Atau kita lebih cenderung mengambil beberapa langkah kecil namun berbahaya asalkan keinginan kita cepat tercapai. Padahal hal tersebutlah yang merusak tujuan akhir kita di masa depan.

Berinvestasi di masa depan kita tidak bisa diremehkan. Dengan fokus dan pengulangan, kita dapat belajar merencanakan tujuan kita dalam jangka panjang dan meminimalkan kebutuhan kita akan kepuasan instan. Kita dapat menemukan keseimbangan dan tetap dapat menikmati hal-hal terbaik dalam hidup tanpa berlebihan dan membuat keputusan yang akan berdampak buruk pada kehidupan kita.

Duduklah dengan kebosanan alih-alih melawannya. Analisis perasaan putus asa alih-alih mencoba segera menenangkannya. Ini semua akan memakan waktu, tetapi itu akan menyebabkan berkurangnya ketergantungan pada kepuasan langsung, yang pada akhirnya akan benar-benar setara.

Speaking Level Up GIF by Rachel Sheerin

Cara Mengubah Pola Pikir Instan

Pola pikir instan lambat laun dapat berpengaruh buruk pada kehidupan seperti perkembangan karir. Oleh karena itu, beberapa langkah ini bisa kamu lakukan untuk mengubah pola pikir yang instan berikut ini!

Menentukan Tujuan
Tentukan tujuan profesional utama kamu agar lebih mudah dalam mencapainya. Misalnya, jika kamu ingin menjadi seorang konsultan hukum independen dengan jadwal yang fleksibel dan kemampuan untuk bekerja dan tinggal di mana saja, kamu tidak bisa begitu saja berhenti dari pekerjaan dan mulai berkonsultasi. Kamu harus bekerja menuju tujuan itu dengan mencapai target yang lebih kecil di sepanjang jalan terlebih dahulu (menetapkan diri sebagai seorang profesional, menghadiri acara jejaring, dan mengkhususkan keahlian).

Setelah kamu memahami arah dan tujuan akan pergi. Kamu dapat mulai memetakan rencana untuk sampai ke sana. Nantinya setiap langkah yang kamu ambil, tidak hanya mendekatkan dengan tujuan, tapi juga kepuasan di setiap prosesnya.

Menetapkan Strategi Model
Pemodelan adalah konsep mengidentifikasi seseorang yang telah melakukan apa yang ingin kamu lakukan dan kemudian “meniru” atau mereplikasi strategi mereka. Saat kamu meniru strategi seseorang, kamu menggunakan:

  • Psikologi (mentalitas, pemikiran, asosiasi) yang mereka gunakan untuk mencapai hasil yang diinginkan
  • Sumber daya, jaringan, dan alat yang mereka gunakan
  • Kebiasaan dan proses yang membantu mereka melewati saat mereka frustrasi atau saat mereka mencapai hasil
  • Memodelkan strategi sukses orang lain dapat membantu kamu maju di ranah profesional lebih cepat daripada memulai dari awal dan memperbaikinya sambil jalan.

Kuasai Satu Keterampilan
Jika kamu hanya bisa menguasai satu keterampilan, mana yang akan memiliki dampak paling signifikan terhadap karir yang kamu punya? Setelah kamu mengidentifikasi keterampilan itu, lakukan setidaknya satu jam sehari untuk mempelajari, berlatih, dan menguasainya.

Tujuannya di sini bukan untuk membatasi diri, justru memperluas peluang. Jika kamu dapat menguasai keterampilan yang akan selalu diminati, kamu akan menemukan diri dengan peluang yang mungkin tidak dapat diakses orang lain karena dapat menunjukkan bahwa adalah seorang ahli.

Melakukan lebih

Mencoba mengambil kesempatan seperti projek baru, melakukan inisiatif, atau bahkan menjadi sukarelawan di sebuah komunitas. Kedengarannya memang sepele, namun hal ini bisa memberi kepuasan bahkan membantu kamu memajukan karir.

Pertama, ketika kamu menyelesaikan proyek, kamu akan mendapatkan kepuasan atas pencapaian dan pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Kedua, kamu akan mendapatkan keterampilan baru yang dapat kamu gunakan untuk membantu memajukan karir.

Hidup dalam Momen ‘Saat Ini’

Dalam skala 1-10, seberapa hadirkah saya?

Terdengar seperti pertanyaan sederhana, tetapi pertanyaan ini penting untuk ditanyakan lho. Jika kamu sedang bertemu seseorang atau harus menyelesaikan sesuatu, namun sepenuhnya tidak hadir pada saat itu, kamu hanya akan menyakiti diri sendiri. Lagi pula, jika kamu meluangkan waktu dari jadwal yang menuntut, kamu akan lebih memberikan perhatian penuh pada tugas yang ada. Satu-satunya cara untuk memastikan kamu bekerja dengan kemampuan terbaik adalah dengan menjadi fokus penuh pada saat ini.

Sekarang dan Nanti
Setelah kamu membuang pola pikir kesegeraan dan membuka pikiran kamu untuk strategi sederhana namun efektif ini, kamu akan percaya diri dalam jalur jangka panjang menuju karir yang memuaskan.

Siap menjalani perubahan ini, fellas?