Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram

Kanji Jepang, Serupa tapi Tak Sama dengan Aksara China

kanji jepang

Kursus Bahasa Jepang di Lister – Di antara unsur-unsur kebudayaan China yang diadaptasi, yang paling berpengaruh membuka lembaran baru pada kesusastraan Jepang adalah tulisan kanji. Berkat adanya tulisan kanji, orang Jepang mulai dapat menulis kesusastraannya. Selanjutnya tulisan kanji dikembangkan menjadi hiragana dan katakana.

Huruf kanji yaitu huruf yang melambangkan suatu konsep. Ada yang berdiri sendiri, ada juga yang harus digabung dengan huruf kanji yang lain. Ada pula yang diikuti dengan huruf hiragana untuk menunjukkan suatu kata. Huruf kanji berasal dari aksara China yang jumlahnya cukup banyak.

Belajar huruf kanji memang tidak mudah, tetapi mempelajari sejarah di balik huruf-huruf kanji berikut ini bisa menambah wawasan sekaligus mengurangi kejenuhan belajar hurufnya, lho!

Sejarah Kanji Jepang

Jepang sebenarnya tidak mempunyai alfabet asli dalam bahasa mereka. Pada abad ke-5 M, mayoritas masyarakat Jepang masih buta huruf.

Seorang cendekiawan China bernama Wani disebut-sebut sebagai sosok yang berjasa memperkenalkan sistem penulisan kepada masyarakat Jepang. Ia membawa pengetahuan aksara China melalui Semenanjung Korea.

Awalnya kemampuan menulis hanya dikuasai kalangan bangsawan. Seiring berjalannya waktu, semakin banyak orang dari berbagai kalangan mampu baca-tulis.

Aksara China lalu mulai digunakan untuk bahasa Jepang. Namun sebenarnya tata bahasa Jepang sama sekali tidak mirip dengan tata bahasa Mandarin, tetapi lebih dekat dengan tata bahasa Korea.

Sejarah kanji jepang lister

Sistem tulisan baru lalu dikembangkan, yakni kanbun. Sistem ini menggunakan karakter China yang diberi tanda kana agar dapat mengikuti aturan tata bahasa Jepang. Hal ini mempermudah orang Jepang membaca aksara tersebut.

Walaupun begitu, sistem kana tidak cukup. Ada banyak kata dalam bahasa Jepang yang tidak memiliki padanan dalam aksara China.

Sistem baru dibuat, yakni manyogana. Sistem ini adalah cikal-bakal huruf hiragana. Awalnya huruf ini digunakan oleh kalangan perempuan saja. Huruf tersebut dirasa masih cukup rumit, sehingga disederhanakan lagi.

Hiragana dipakai jika kanji sudah terlalu banyak digunakan. Hal ini dilakukan untuk menghindari tulisan menjadi terlalu jenuh dengan kanji.

Selain itu, muncul huruf katakana yang digunakan untuk menulis kata-kata serapan bahasa asing. Saat ini ditetapkan ada 2136 karakter kanji yang perlu dikuasai untuk penggunaan sehari-hari.

On-yomi dan Kun-yomi

Meskipun menggunakan karakter yang berakar dari aksara China, pengucapannya dalam bahasa Jepang berbeda. Dengan begitu, kanji dapat dibaca dengan dua cara.

On-yomi adalah cara baca dalam bahasa Mandarin, sedangkan kun-yomi adalah cara baca dalam bahasa Jepang.

Kanji umumnya digunakan untuk menulis kata benda, kata sifat, kata keterangan, dan kata kerja. Namun kalimat bahasa Jepang tidak dapat ditulis sepenuhnya dalam kanji. Maka dari itu, dibutuhkan bantuan huruf hiragana dan katakana.