Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram

Rhetorical Questions: Pengertian, Fungsi, dan Contoh

rhetorical-questions

Kursus Speaking LocalRhetorical questions adalah salah satu teknik yang sering digunakan dalam komunikasi tulisan maupun lisan. Tujuan dari jenis pertanyaan ini yaitu untuk membuat pernyataan atau menegaskan sesuatu.

Apa itu Rhetorical Questions?

Rhetorical questions adalah pertanyaan yang tidak mengharapkan jawaban. Alih-alih mencari jawaban atau meminta informasi, pertanyaan tersebut diajukan untuk membuat pernyataan.

Dalam bahasa Inggris, pertanyaan retoris digunakan dalam pidato, percakapan sehari-hari, iklan, dan tulisan informal. Namun tidak digunakan di ranah akademik.

Fungsi Rhetorical Questions

Pertanyaan retoris digunakan penulis atau pembicara untuk membuat audiens setuju terhadap pertanyaan tersebut.

Selain itu, pertanyaan retoris menimbulkan efek dramatis bagi penulis atau pembaca.

Jenis pertanyaan ini sering digunakan dalam persuasive speech atau persuasive writing.

Pertanyaan retoris membuat audiens berhenti sejenak dan berpikir. Maka dari itu, pertanyaan ini cocok untuk memancing perhatian audiens.

Baca juga: Persuasive Speech: Cara Meyakinkan Orang dengan Kharisma

Contoh Rhetorical Questions

Berikut beberapa contoh pertanyaan retoris, seperti yang dijelaskan dalam BBC Bitesize.

  • Who wouldn’t want to be a millionaire?
  • Do we really want our planet to survive?
  • Wouldn’t you feel happier if you could wear what you wanted to school?

Pertanyaan retoris juga sering digunakan penulis dalam karyanya. Berikut contoh dan penjelasannya.

What’s in a name? That which we call a rose by any other name would smell as sweet.

Romeo and Juliet (William Shakespeare)

Drama Romeo and Juliet mengisahkan pasangan yang harus berpisah karena perseteruan keluarga mereka: Montague dan Capulet.

Juliet mengajukan pertanyaan, “What’s in a name?” Ia tidak benar-benar mengharapkan jawaban.

Ia ingin menegaskan bahwa nama, dalam hal ini nama keluarga, tidak ada artinya. Sama seperti rose (mawar) yang akan sama wanginya jika disebut dengan nama yang lain. Seseorang tidak bisa didefinisikan hanya berdasarkan nama atau asal-usul keluarga mereka.

Hath not a Jew eyes?

Hath not a Jew hands, organs, dimensions, senses, affections, passions?

If you prick us, do we not bleed, if you tickle us, do we not laugh?

If you poison us, do we not die?

Merchant of Venice (William Shakespeare)

Melalui pertanyaan tersebut, Shylock ingin menegaskan bahwa setiap manusia sama, tidak memandang kepercayaannya. Seseorang akan berdarah ketika terluka dan tertawa ketika digelitik.

Contoh Rhetorical Questions Sehari-Hari

Tanpa disadari, sebenarnya kamu sudah menggunakan pertanyaan retoris dalam percakapan sehari-hari, seperti yang dijelaskan dalam Your Dictionary. Pertanyaan-pertanyaan berikut tidak benar-benar diajukan untuk meminta jawaban. Namun, untuk memulai percakapan, menyatakan argumen, atau mengutarakan pikiran.

  • Who knows?
  • Why not?
  • Are you kidding?
  • Who’s to say?
  • How should I know?
  • Why bother?

Kursus Speaking Local, Bantu Kamu Percaya Diri

Bahasa Inggris adalah bahasa internasional yang menjadi kebutuhan pokok sehari-hari di masa kini. Pastikan kamu sudah mempersiapkan diri dengan mengikuti Kursus Speaking Local di Lister.

Cari tahu pengalaman seru sesama student di Lister Group Community di sini.

Kamu dapat memilih jumlah kelas sendiri, bahkan tutor dan kelas pengganti. Selain itu, dapatkan Garansi Skor untuk kelas tertentu.

Gunakan kode promo BLOGLISTER10 untuk mendapatkan diskon 10 persen, minimal pembelian kelas seharga satu jutaan (maksimal diskon Rp500 ribu). Daftar sekarang!