Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram

Ilmu Nahwu Shorof: Kitab, Rumus, dan Contohnya

nahwu shorof

Mengapa perlu belajar ilmu Nahwu Shorof? Ada ucapan dari seorang Al-Iman Mujahid yang mengatakan bahwa:

“Tidak halal bagi orang yang beriman kepada Allah dan hari Akhir berbicara tentang Kitab Allah (Agama Allah) sedang ia tidak tahu akan ilmu nahwu. Dengan memiliki pengetahuan akan ilmu nahwu akan membuat sahabat muslim memahami bahasa Arab lebih baik lagi.”

Pengertian Nahwu Shorof

Nahwu Shorof adalah suatu cabang ilmu yang pembahasannya fokus pada adanya perubahan yang terjadi pada harakat akhir suatu kalimat. Apabila seseorang salah atau keliru dalam menempatkan harakat pada tulisan bahasa Arab, bisa jadi mengakibatkan perubahan makna. Beberapa ahli bahkan menyatakan bahwa ilmu nahwu merupakan bapak dari semua ilmu dan shorof adalah ibunya.

Untuk mengetahui apakah suatu kata memiliki harakat akhir marfu’, manshub, majruur dan majzuum, semuanya adalah bagian dari pembahasan ilmu Nahwu. Nahwu adalah ilmu yang membahas tentang keadaan akhir dari setiap kata, baik i’rab maupun bina.

muslim girl a college student holding her workbooks at student campus picture

Kitab Nahwu Shorof

Beberapa kitab Nahwu Shorof berikut ini, bisa kamu pelajari sebagai referensi.

  • Kitab Matan Jurumiyah
  • Kitab Amshilah at-Tashrifiyyah.
  • Kitab Amtsilati
  • Kitab Al-Maqshud fi al-Ilmi as-Sharfi
  • Kitab Al-Imriti
  • Kitab Matan Alfiyah Ibnu Malik

Rumus Nahwu Shorof

  • Ilmu Nahwu fokus dalam hal mempelajari struktur kata secara baik dan benar. Sementara pada ilmu Shorof perubahan yang dipelajari adalah dari satu bentuk yang berubah menjadi bentuk lainnya.
  • Dalam ilmu Shorof terdapat pembagian bentuk kata, sedangkan ilmu Nahwu membahas kaidah penyusunan kalimat yang benar dengan harakat yang tepat.
  • Ilmu Shorof menentukan adanya perubahan bentuk kata dari bentuk awal menjadi bentuk lainnya. Ilmu Nahwu mengatur perbedaan harakat yang digunakan, perbedaan harakat tersebut dapat mengakibatkan perbedaan makna.

Ilmu Nahwu

Dalam ilmu Nahwu, perubahan kalimat menjadi sempurna disebut dengan kalam (الكَلاَم). Dalam bahasa Arab, kalimat tersebut dibagi dalam 3 jenis, yaitu:

  • Kalimah Fiil (الفِعْلُ) = kata kerja
  • Kalimah Isim (الإِسْمُ) = kata benda
  • Kalimah Harf (الحَرْفُ) = kata tugas

Ilmu Shorof

Perubahan ke dalam beberapa bentuk lainnya. Contohnya adalah Fi’il Madhi, Fi’il Amar, Fi’il Mudhari, Fiil Maf’ul. Fi’il Nahi, Isim Zaman, Isim Makan, Isim Murrah, isim, Alat, Isim Nau’m dan lain sebagainya. Contoh dari bentuk di atas adalah:

  • Asal kalimat adalah Fi’il Madhi menjadi ضَرَب dibaca Dharaba, bermakna telah memukul.
  • Diubah ke sampel Fi’il Mudhari’ menjadi يَضْرِبُ dibaca Yadhribu bermakna akan memukul.
  • Diubah menjadi contoh lain misalnya Masdar ضَرْبٌ dibaca Dharbun, bermakna pukulan.

Diubah ke sampel Fi’il Amar menjadi  اِضْرِبْ dibaca idhrib bermakna pukullah.

Contoh Nahwu Shorof

Contohnya, kata zaid dapat dibaca zaidun, zaidan, dan zaidin seperti berikut ini.

  • ضَرَبَ زَيْدٌ فَاطِمَةَ
  • رَأَيْتُ زَيْدًا يُصَلِّى فِي الْمَسْجِدِ
  • مَرَرْتُ بِزَيْدٍ
lister blog juli 2022 beda meandhile dan while

Salah Kaprah, Begini Perbedaan Meanwhile dan While!

Tahukah kamu? Perbedaan mendasar antara while dan meanwhile yakni while berfungsi sebagai konjungsi sedangkan meanwhile adalah kata keterangan. Nah, dalam penyusunan kalimat bahasa Inggris, sering kali pembelajar pemula salah kaprah yang berakibat

Read More »