Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on google
Share on telegram

Memahami Pentingnya Pendidikan Investasi Jangka Panjang

pendidikan investasi

Berinvestasi adalah suatu hal yang sangat dianjurkan dan sangat baik untuk dilakukan. Terlebih karena manfaatnya yang sangat banyak. Namun, investasi juga bukan melulu soal uang yang banyak kok. Ada beragam jenis investasi yang dapat disesuaikan dengan kemampuan finansial masing-masing orang. Tidak harus menunggu uang kita terkumpul 100 juta dulu baru berinvestasi, kamu bahkan bisa mulai dari 100 ribu rupiah saja. Jadi, pandai-pandailah dalam memilih ya! Berikut penjelasan mengenai investasi beserta risiko dan jenisnya sebagai referensi sebelum berinvestasi.

447617956

Pengertian Investasi

Berinvestasi adalah kegiatan menanamkan modal dalambentuk uang atau aset berharga lainnya pada suatu benda, lembaga atau bagian dengan harapan investor akan memperoleh keuntungan darinya setelah jangka waktu tertentu. Karena harapan untuk mendapatkan keuntungan di masa depan, investasi ini juga dikenal sebagaiinvestasi. Istilah investasi sendiri berasal dari bahasa Italia investire yang berarti menggunakan atau menggunakan. Umumnya dana atau aset yang diinvestasikan oleh investor dikembangkan oleh lembaga atau pihak yang mengelolanya.Hasil pengembangan akan dibagikan kepada investor sebagai pertimbangan sesuai dengan ketentuan antara kedua belah pihak.

Dari segi ekonomi,dengan berinvestasi, investor akan membeli sesuatu yang tidak terpakai sekarang. Barang yang dibeli disimpan sebagai properti yang dapat berubah nilainya setelah jangka waktu tertentu. Investasi tidak selalu membuahkan hasil. Ada juga risiko kerugian saatmenginvestasikan uang.Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami jenis-jenis investasi dan risikonya.

Jenis Investasi

Setiap jenis investasi, baik di emas, properti atau pasar modal, pasti memiliki risiko. Khusus terkait risiko, setiap investor memiliki sikap toleran terhadap berbagai risiko investasi. Mengukur risiko investasi penting bagi seorang investor. Ada yang nyaman mengambil risiko (taking risk), ada yang kurang berani atau raguragu (moderate risk), dan ada juga yang sangat enggan mengambil risiko (risk aversion).

-Emas

Contoh jenis investasi emas diantaranya; emas perhiasan, batangan, koin emas, sertifikat, saham perusahaan pertambangan emas, kontrak emas berjangka, MLM Emas, Reksadana emas, ETF-Emas, Dinas emas, emas kuno, emas lokal.

-Saham

Saham dapat dibedakan dalam beberapa jenis, berdasarkan kepemilikan (Common Stocks, Preferred Stocks), berdasarkan cara pengalihan (Bearer Stocks, Registered Stocks), berdasarkan kinerja perdagangan (Blue Chip Stocks, Income Stocks, Growth Stocks, Speculative Stocks, Counter Cyclical Stocks).

Reksadana

Untuk reksadana, memiliki jenisnya sendiri yaitu; reksadana saham, reksadana campuran, reksadana pendapatan tetap, dan reksadana pasar uang.

Properti

Contoh investasi properti yang menguntungkan adalah apartemen dan kondominium, kost-kostan, inves tanah, rumah kontrakan, kios, toko, ruko.

Pendidikan

Contoh investadi di dunia pendidikan diantaranya; bersekolah yang tinggi, mendirikan lembaga sekolah, membuka lembaga pendidikan informal seperti bimbingan belajar atau lembaga kursus ketrampilan.

Risiko Investasi

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Risiko adalah hasil yang tidak menyenangkan atau merugikan dari suatu tindakan. Nah, dalam konteks investasi, pengertian risiko investasi adalah ketidakpastian yang menyebabkan ketidakmampuan mencapai tujuan finansial atau investasi. Sedangkan menurut para ahli, risiko investasi adalah penyimpangan (variabilitas) antara return yang diharapkan dengan return yang sebenarnya.

Jenis risiko investasi ada dua; risiko sitematis dan non sistematis.

Sistematis

Risiko suku bunga
Suku bunga adalah harga uang pinjaman atau biaya uang pinjaman, biasanya dinyatakan dalam persentase. Suku bunga ini bervariasi dari waktu ke waktu. Nah, risiko suku bunga adalah risiko yang timbul karena fluktuasi suku bunga, contoh kasus risiko investasi adalah investasi keuangan seperti pinjaman atau investasi obligasi. Jenis investasi ini umumnya memburuk karena kenaikan suku bunga. Risiko ini disebabkan oleh perubahan suku bunga yang akan mempengaruhi pendapatan modal.

Misalnya, jika suku bunga naik, harga obligasi berbunga akan terus turun dan sebaliknya. Risiko suku bunga umumnya diukur dengan jangka waktu obligasi. Misalnya, suku bunga obligasi adalah 810%, tetapi kemudian pemerintah menerbitkan Sukuk Ritel yang memiliki suku bunga hingga 12%. Dengan begitu, investor akan lebih memilih Sukuk ritel ini.

Risiko inflasi
Risiko inflasi, atau biasa disebut dengan risiko daya beli, adalah kemungkinan arus kas suatu investasi tidak akan bernilai di masa depan seperti sekarang karena perubahan daya beli akibat’inflasi.

Risiko ini berpotensi merusak daya beli masyarakat untuk diinvestasikan karena kenaikan harga rata-rata konsumen. Risiko inflasi adalah risiko yang diambil investor ketika mereka memiliki uang tunai atau berinvestasi dalam aset yang tidak terkait dengan inflasi.

Risikonya adalah inflasi akan menurunkan nilai uang tunai. Misalnya, jika seorang investor memiliki uang tunai Rp 0.000 dan inflasi 5%, nilai tunai portofolio akan kehilangan Rp2.000.000 per tahun (Rp10 juta x 0, x 0,05) karena inflasi.

Risiko nilai tukar (valas)
Risiko nilai tukar (valas) adalah risiko yang disebabkan oleh perubahan nilai tukar pasar yang tidak lagi diharapkan, terutama jika dikonversikan ke dalam mata uang nasional.

Jenis risiko ini terkait dengan fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain. Umumnya,jenis risiko ini juga dikenal sebagai risikonilai tukar ataurisiko nilaitukar mata uang asing.

Misalnya,seorang investor ingin melakukan investasi yang mengharuskannya menggunakan mata uang dolar AS. Pada saat yang sama, nilai tukarrupee terhadap dolar AS melemah, sehingga investor harus membelanjakan rupee lebih banyak daripada saat rupee menguat. Nah, penguatan dolar terhadap rupiah bisa mengakibatkan kerugian. Investasi yang berkaitan erat dengan penggunaan mata uang sebagai aset adalah investasi mata uang asing.

Risiko barang
Risiko barang adalah risiko yang disebabkan oleh perubahan harga suatu komoditas tertentu karena berbagai faktor. Jenis risiko ini terkait dengan fluktuasi harga komoditas dan dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan. Investasi komoditas umumnya dilakukan melalui pialang atau pialang berjangka.

Tidak Sistematis

Risiko likuiditas
Risiko likuiditas adalah risiko yang timbul karena kesulitan dalam menyediakan likuiditas dalam jangka waktu tertentu. Misalnya, suatu pihak tidak dapat membayar kewajibannya yang telah jatuh tempo secara tunai. Risiko investasi ini sering dialami oleh dunia perbankan.

Meskipun pihak tersebut memiliki harta kekayaan yang cukup untuk membayar kewajibannya, bila harta itu tidak dapat segera diubah menjadi uang tunai, maka harta tersebut dikatakan tidak likuid.

Ini berbeda dengan penurunan harga aset yang drastis, karena jika terjadi penurunan harga, pasar menganggapaset tersebut tidak berharga. Tidak adanya pihak yang berkepentingan untuk melakukan pertukaran (pembelian) barang dapat disebabkan semata-mata karena sulitnya mempertemukan kedua belah pihak.

Oleh karena itu, risiko likuiditas lebih mungkin terjadi di pasar negara berkembang atau pasar dengan volume rendah. Jenis risiko ini terkait dengan percepatan surat berharga yang diterbitkan perusahaan yang dapat diperdagangkan di pasar sekunder.

Risiko reinvestasi
Risiko ini adalah risiko yang memanifestasikan dirinya dalam pendapatan aset keuangan yang mengharuskan perusahaan untuk melakukan aktivitas reinvestasi.Oleh karena itu, ketika ingin melakukan reinvestasi, perusahaan sangat perlu memahami apa itu reinvestasi dan bagaimana mengelola atau mengelola risiko investasi ini.

Risiko keuangan
Risiko ini terkait dengan struktur keuangan perusahaan. Sumber pendanaan perusahaan dapat berasal dari pemegang saham dalam bentuk saham biasa atau preferen, atau melalui pinjaman jangka pendek atau jangka panjang.

Ketika sebuah perusahaan menggunakan sejumlah besar pembiayaan utang atau saham preferen yang cenderung memiliki kewajiban tetap, perusahaan dianggap lebih berisiko.

Pinjaman dianggap leverage bilateral. Di satu sisi dapatmeningkatkan keuntungan perusahaan ketika kondisi ekonomi sedang baik. Di sisi lain,itu bisa menjadi risiko ketika ekonomi buruk atau buruk.

Untuk mengantisipasi risiko ini, investor harus mempelajari indeks likuiditas perusahaan, yang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Masalah likuiditas dapat menyebabkan perusahaan gagal bayar, berpotensi menyebabkan kebangkrutan.

Selain itu, investor harus mempelajari rasio solvabilitas yang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjang dan semua kewajibannya. Investor yang tidak menyukai risiko berinvestasipada sahamdapat memilih saham dengan leverage yang rendah.

Risiko Usaha
Risiko ini biasanya berkaitan dengan bisnis perusahaan. Secara umum, perusahaan yang bergerak di bidang yang sama dengan bisnis yang sama dianggap memiliki risiko yang sama. Oleh karena itu, pelaku pasar ketika membentuk portofolio tidak boleh membeli beberapa saham di sektor yang sama, apalagi jika bisnis perusahaannya sama. Anda harus selalu ingat bahwa ada pengaruh risiko investasi terhadap kinerja saham, yang pada akhirnya akan mempengaruhi pendapatan.

Demikian pembahasan mengenai segala hal tentang investasi baik dari pengertian, fungsi, jenis, dan risikonya untuk referensi belajar kita semua, Semoga membantu ya!

Kelas bahasa Inggris bisnis lister
Kelas bahasa Inggris bisnis lister

Referensi:

Risiko Investasi: Pengertian, Jenis, dan Cara Mencegah – www.gicindonesia.com

freepik.com